Sabtu, April 23, 2011

Lembur

Sekarang nih, dt masih di kantor. Untuk pertama kalinya ngelembur sampe lewat jam enam malem.

Ceritanya nih, selama kurang dari tiga bulan dt kerja di tempat kerja dt sekarang, sudah tiga orang yang jadi PIC (Person in Charge). Yang pertama, namanya mbak Tanti, yang resign karena kudu ngikut suaminya pindah tugas ke Kupang. Yang kedua, namanya mbak Daniyar, yang resign karena ga tahan dengan pressure kerjaan. Dan yang ketiga ini namanya mbak Yeyo, yang belum ada sebulan jadi PIC dan semoga bertahan.

Ngerasa sih kalo posisi PIC di kantor dt mirip kek posisi Guru PTIH di Hogwarts pas jaman Harry Potter? Ga ada yang bertahan lebih dari setahun. Bahkan katanya, PIC sebelum mbak Tanti pun cuma setahun kurang sedikit. Keknya posisi ini emang makan tumbal ya.. Hot seat.. Yang duduk di sana ga bisa lama saking panasnya itu tempat duduk.

Nah, sebenernya sih dt ga ngelembur. dt cuma nemenin mbak Yeyo yang ga berani sendirian di kantor. Konon katanya sih, ini kantor udah ada penunggunya lo. Katanya lagi, penunggunya doyan banget main keyboard di ruang IT, which is di sebelah ruangan dt n PIC dt.. Padahal ini kantor termasuk gedung baru lo.. Biasanya yang berpenunggu kan gedung-gedung tua.. Ah, entah. Toh, dt sendiri belum ngalamin sendiri kejadiannya.

Nemenin orang kerja itu enak-ga enak ya, ternyata. Karena dt dikacangin juga sih, sebenernya. Tapi kesian kalo mbak Yeyo harus sendirian di kantor. Mana dt kan jadi bisa belajar gimana reporting-nya PIC (punya planning untuk jadi PIC gitu, ceritanya :p).

Jam kerja dt kalo hari sabtu gini sebenernya cuma sampe jam 2 siang. Tapi kudu nambahin loyalitas, jadi biasanya kalo sabtu-sabtu stay di kantor baru pulang jam 3. Nah, sekarang molor nih sampe entah nanti jam berapa.

Dan ga ada uang lembur, btw.. :))

Tiga Bulan Lewat

Yak, lagi-lagi dt vacuum ngeblog.. *ketawa mengenaskan*

Sudah tiga bulan lebih dt ga ngeblog, dan beberapa hal yang terjadi selama tiga bulan ini.

I get a job, as a trainer. Tahu sih agak melenceng dari jurusan waktu dt kuliah dulu. But i enjoy it. Dan sepertinya dt bisa lihat arah karir dt ke sebelah mana. Jadi tempat kerja dt adalah sebuah agensi SPG sebuah perusahaan susu multinasional yang sudah tersohor di Indonesia (halah :p). Ngarepnya sih, perusahaan itu bakal ngelirik dan ngerekrut dt dalam waktu dua tahun. Tapi kalau dalam dua tahun ga ada perkembangan yang menurut dt cukup pesat, mungkin dt bakal bertahan setahun lagi sambil cari opsi pekerjaan lain..

I get a partner, either. Dari dunia maya. Yang jelas mama setengah hati dengernya. Emang sih ga ada hujatan atau penolakan, tapi dt ngerasa kalau mama ga sreg saat tahu partner dt itu dt temuin di dunia maya. Mungkin mama takut dt jadi korban penipuan kek di tipi-tipi itu..

Selama itu terjadi beberapa drama yang bisa dt tulis satu-satu per entri blog, karena kalo digabungin jadi satu pasti bakal njelimet. Jadi mungkin beberapa entri ke depan bakal berisi tentang drama dt di kantor. Dan jangan begitu berharap dt nulis drama dt bareng partner dt di sini, btw.. ;))

Intimacy is a private things, dear~

Jumat, Januari 14, 2011

Good but Not Great



Ini gara-gara ffeebbyy ngetwit kalo dia baru baca entri blog terakhir RedZz.

Yeah, dt menyalahkan febi karena mengingatkan seberapa plin-plan dt.. *ngakaksetan*

Sila loncati entri Rz yang berbicara tentang liburan ke phuket karena dt ga ada rencana berdarmawisata ke luar negeri berhubung dt seorang pengangguran tanpa penghasilan. Lewati juga tentang penggemukan karena dt tidak sekurus Rz dan punya lekukan tubuh untuk dipamerkan (OMG! I love my curve! #plak). Berhentilah di mana saat Rz berkata tentang dia bisa melakukan hampir segalanya, tapi bukan pakar.

I'm good on almost everything, but never great on something.

That's what i feel. That's my life.

Orang-orang dengan kondisi seperti dt biasanya lancar saat melewati masa-masa sekolah. Karena saat sekolah kita diminta untuk mampu mengusai segala macam pelajaran. Bukan hanya mata pelajaran yang kita sukai saja. Setiap nilai mata pelajaran sedikit di atas rata-rata itu saja sudah cukup. Sedangkan manusia yang memiliki kemampuan khusus biasanya justru tertekan karena lebih mampu di satu-dua mata pelajaran saja, dan tidak di mata pelajaran lain. Sayangnya, orang tua dan guru terbiasa untuk menitikberatkan segala sesuatu pada hal yang tidak kita bisa dan melupakan di mana kita bisa berkembang lebih baik. Atau memang kurikulum pendidikan di Indonesia yang terlalu menekan?

Eh, kok jadi ngelantur ke kurikulum pendidikan..

Oke, kembali ke topik. Seperti yang bilang tadi, tanpa bermaksud sombong (mungkin sedikit congkak lah..), dt bisa, mampu, mengerti, -atau paling engga- tahu tentang banyak hal sampe pernah dapet panggilan ensiklopedia berjalan. Kalo Mika bilang: I could be brown, I could be blue, I could be violet sky, I could be hurtful, I could be purple, I could be anything you like, Gotta be green, Gotta be mean, Gotta be everything more. I could be anything you like. I could be anything you want. I could fulfill every little fantasy you have.

Tapi sepertinya itu masalah dt. dt selalu berfokus pada orang lain, berkaca pada orang lain, mengukur dengan ukuran orang lain. Menerka dan mencoba menjadi apa yang orang lain inginkan. Karena dt sendiri ga tahu apa yang dt inginkan. Kalaupun tahu, tidak dalam waktu yang lama karena dt ini termasuk makhluk yang mudah bosan dan mudah tertarik dengan hampir apapun.

Sepertinya pe-er dt sekarang adalah berhenti menakar diri dengan ukuran orang lain; find where i could put my passion but still can give enough space to broaden my curiosity; dan tentu saja getting steady and stop being a parent parasite.

Amen..