Rabu, Juni 11, 2008

Nine Rivers Tragedy (3)

Seperti biasa, mahasiswa gizi 05 berhijrah ke TIK buat melanjutkan bikin tugas PIPPG. Setelah selesai berjuang penuh peluh (lebai.com) mencari data di desa, kami masuk ke masalah tahap 2. Pengolahan data. Jujur, setelah dapat setumpuk data, kami ga ngerti harus diapakan data-data itu. Menurut catatan petunjuk, jelas data harus diolah pake satu program yang disebut sebagai SPSS. Tapi masalahnya kami ga tahu apa aja variabel yang dimasukkan ke sana. Masa setiap pertanyaan di enam lembar kuesioner harus dimasukin semua? Jangan gila, dong! Bisa bejibun itu hasil olahan data entar.

Berhubung masih blank tentang olah-mengolah data, akhirnya kelompok kami mutusin untuk mulai nulis proposal PIPPG. Mulai dari latar belakang, tujuan, dan hal-hal lain yang bisa dikerjakan tanpa harus melihat hasil olahan data. Nah, lagi enak-enaknya nggedabrus buat proposal, tiba-tiba ada yang bawa berita heboh dan bikiin semua pada ngumpul. dt yang masih lagi asik ngintip-ngintip IH buat jualan tongkat, ga mau ikutan pusing. Kan ada masih ada temen sekelompok lain yang cari tahu. Jadilah dt hanya memerhatikan temen-temen yang nggerombol kaya semut lagi ngerubungi gula di pojokan ruang TIK, sambil pusing ngarang inti tongkat.

Waktu temen-temen berpusing dengan berita baru yang dt ga tahu, mereka malah heran liat dt yang santai-santai ketawa-ketiwi sendiri di depan leptie. Maklumlah, ketawa sendiri dengan hasil inti tongkat yang karang yang rasanya makin aneh aja. Mana banyak yang pake acara tuker tongkat segala. Dan itu artinya harus mengarang inti tongkat baru yang belum tentu bakal dibeli. Sampe-sampe ada yang nanya, ”dt kok ga ikutan pusing?” Sambil nyengir kuda dt jawab aja, ngapain dt ikutan pusing, dt bagian seneng-seneng aja.

Akhirnya berita terbaru yang menggemparkan itu dibeber ke kelompok. Beritanya adalah besok kami harus mempresentasikan data yang sudah didapat ke dalam tabel master. Tabel master itu sebuah tabel yang isinya adalah hasil rekap keseluruhan data. Jadilah kami gelagepan. Kenapa? Karena 120 data dan kuesioner yang sudah didapet disimpen sama Silvi yang rumahnya ada di Turen.

Padahal paling tidak butuh satu jam dari FK ke rumah Silvi, itu artinya butuh dua jam cuma buat ambil data. Dan sebagai catatan, waktu itu sudah jam tiga. Berarti, kami baru bisa mulai ngerekap data ke tabel master tuh jam lima sore. Padahal sekelompok itu cewek semua dan kebanyakan minta pulang kalau maghrib menjelang. OKI (oleh karena itu), diputuskan kalau mendingan pada ngungsi ke rumah Silvi buat ngerekap data bareng-bareng di sana sampe titik darah penghabisan. Halah. Saat ide ini di-floor­-kan, semuanya setuju-setuju aja, tapi begitu ditanya siapa aja yang mau ke rumah Silvi, pada diem semua. Akhirnya dt n Mami yang mau ikutan ke sana. Bayangin dong, dari dua belas orang, yang bakal ngerekap data cuma tiga orang. Silvi, Mami, n dt.

Setelah balik ke kosan buat ambil baju plus segala kebutuhan buat nginep, ba’da maghrib dt n mami berangkat ke rumah Silvi. Tapi harus mampir ke rumah Mami dulu, coz Mami juga harus ambil baju dulu. Mau tahu rute kami? Jadi, dari FK kami naik angkot GL dan ganti angkot MK di alun-alun. Baru dari sana mampir dulu ke rumah Mami buat ambil baju (plus makan malem. Makasih ya, tante, martabaknya...). Setelah itu kami melanjutkan naik angkot AMG dan berhenti di terminal Gadang dan ganti bus kuning kecil (well, serupa metro mini sih...).

Angin malam yang makin dingin membuat kami merapatkan jaket masing-masing (sok puitis). Tapi bener deh. Malang aja udah dingin. Apalagi Turen yang lebih tinggi. Kami berdua turun di pertelon kedog dan dijemput Silvi di sana. Karena dari pertigaan itu, rumah silvi masih masuk lagi dan ga ada angkutan umum yang bisa nganter ke sana. Selain becak atau ojek, tentu. Sampai di rumah Silvi sudah lumayan malem. Jam setengah sembilan. Biar cepet beres, kami langsung mulai nggarap aja. Untung aja kelompok Kucur sudah bikin tabel master. Jadi sudah ada yang bisa dicontek.

Sebagai nona rumah yang baik, Silvi nawarin kami berdua makan malem walau kami udah bilang tadi sudah makan di rumah Mami. Tapi berhubung makanan sudah dimasak dan sepertinya perut juga ga keberatan buat diisi lagi, jadi kami bertiga makan malem lagi. Semangkuk mie instan plus sawi dan telur cukup mampu menghangatkan perut. Dan acara makan itu sekitar jam sepuluh. Tahu sudah ada berapa data yang dt rekap? EMPAT! Satu setengah jam Cuma bisa ngerekap empat data! Yang bener aja! dt juga ga percaya. Tapi mengingat tiap satu data ada enam halaman kuesioner yang harus direkap, sepertinya memang masuk akal. Dan masih ada setumpuk data yang antri untuk direkap.

Sepertinya walau kami bertiga ngerekap sendiri-sendiri dan begadang ga tidur semaleman tugas ngerekap itu ga bakalan rampung. Bahkan temen dt (temen, apa temen?) yang dt ajakin sms-an malem-malem biar dt ga ngantuk dengan terang-terangan bilang kalau yang dt kerjain itu buang-buang waktu dan tenaga. Menurut perhitungan Revo, kalo dua belas anggota kelompok ngerekap sepuluh data, cuma butuh waktu lima jam untuk masing-masing anak (asumsi setiap data butuh waktu setengah jam). Sedangkan kalo cuma bertiga yang nggarap, bakal butuh waktu dua puluh jam. It’s imposible then, kata Revo.

Bahkan Revo ngira kalau ini tugas jebakan dari dosen untuk lihat teamwork kelompok. Well, bisa jadi sih... tapi melihat cerita dari kakak kelas tentang dosen satu ini, pak Do memang agak semena-mena dan ga lihat-lihat sikon kalau ngasih tugas. Tapi apa daya... what we can do now is just do what we can do. Bener, kan? Untuk hasilnya, que sera-sera deh… what ever will be, will be. Yang penting usaha dulu.

Dan semaleman kami begadang dan terus ngerekap data sampe bosen karena terus-terusan harus menyebut, mendengar, melihat, dan mengetik huruf “v” di setiap pilihan tabel master. Yah, walau pun pake dipotong acara nonton National Treasurer 2 dan makan nasi goreng (makan lagi bo~). Waktu jam sudah menunjukkan angka dua, Silvi sudah tepar dalam kubangan kertas data dan kuesioner. Tinggal dt n Mami yang sepertinya memang sudah terbiasa ngalong malem-malem yang melanjutkan tugas-yang-tidak-mungkin-beres ini. Beberapa kali mata dt terasa berat banget. Bahkan posisi dt yang aselinya duduk nyadar sudah makin merosot sampe akhirnya tiduran telentang dengan leptie terpangku dan tersandar di paha.

Waktu mata melek dan lihat jam, tiba-tiba sudah jam lima pagi. Sepertinya dt ketiduran. Terakhir kali lihat jam, waktu menunjukkan pukul jam setengah tiga pagi. Kata Mami, yang juga ketiduran, kami sama-sama tewas sekitar jam tiga. Setelah tidur dua jam, diketahui kalo baru ada 40an data yang terekap. Yeah, cuma sepertiga. But that’s the best we can do. Apapun yang terjadi nanti, bakal dihadapi sekelompok bersama. Emang apa sih kemungkinan terjeleknya? Paling-paling disemprot pak Do dan ada pengurangan nilai dikit.

Di perjalanan ke FK, kami ngelanjutin ngerekap data secara manual. Lumayanlah bisa nambah beberapa data lagi. Waktu masuk ke kelas, ternyata kuliahnya pak Do sudah dimulai. Saat pak Do minta kami presentasikan tabel master, ga ada satu kelompok yang sudah selesai. Dan dengan entengnya pak Do bilang “Ya sudah, kalau gitu kumpulkan minggu depan tapi lengkap sama PoA-nya.” What a relief. Itu artinya masih ada perpanjangan waktu selama seminggu untuk ngerekap data dan ngolah data, plus bikin PoA.

Weits… PoA? Apa itu? Yang pasti bukan Prizoner of Azakaban.

Senin, Juni 02, 2008

Dari Konsultasi di Araya

“dt, mau ikut ngasih konsultasi di Araya, ga?”

Tawaran konsultasi eui! Kenapa engga? Tapi, pakai resep jual mahal dulu dong. Jadi, dt nanya dulu kapan dan siapa aja yang bakal ikutan, tapi buntutnya dt iya-in. Jangan pernah menolak kesempatan yang mampir.

Sebagai mahasiswa gizi yang sudah semester 6, keahlian untuk memberi konsultasi gizi adalah satu hal wajib yang harus dimiliki. Dan setaip temen yang seangkatan, pasti sudah punya kompetensi itu. Saat memberikan konsultasi, dibutuhkan satu hal selain segala ilmu gizi dan kesehatan yang sudah kita pelajari, yaitu KOMUNIKASI. Yups, komunikasi. Tanpa teknik komunikasi yang pas, semua yang kita omongin saat ngasih konsultasi bakal jadi sampah, masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Dan ga semua orang bisa berkomunikasi dengan baik. Oleh karena itu, kami butuh latihan.

Salah satu bentuk latihannya adalah saat kami ngasih konsultasi gizi gratis, yang jelas lengkap dengan anthropometri (pengukuran ukuran tubuh, mulai berat badan, tinggi badan, lingkar perut, lingkar lengan, sampai tekanan darah) dan penghitungan kebutuhan energi perharinya.

Sebenernya temen-temen Ormagika (Organisasi Mahasiswa Gizi Kesehatan) sudah rutin ngadain acara konsultasi gizi gratis macam ini tiap bulannya di depan perpus pusat UB. Tau tajuknya? MSG. Bukan penyedap itu loh, tapi Minggu Sehat Bergizi. Di sana masyarakat bisa dapat konsultasi gizi gratis dan kita yang masih mahasiswa ini bisa mempraktekkan ilmu yang sudah didapat. Dan berhubung acara yang selalu diadain hari Minggu itu sudah semakin tenar, makin banyak pula yang melirik untuk minta tolong ngisi acara mereka dengan acara konsultasi macam ini.

Dan ini adalah salah satu permintaan tolong dari AMSA (Asean Medical Student Association). Mami bilang, acaranya bakal diadain di Araya jam tujuh malem. Ya ampun, masa malem mingguan malah ngasih konsultasi. Dan yang baru dt tahu saat mau berangkat ke Araya adalah penjelasan kondisi di sana. Mami bilang kalau acaranya AMSA ini dalam rangka Anti-Tobacco Day –Well, that’s okay– dan bakal ada perform band anak-anak SMA –APA!

Well, mungkin reaksi dt sedikit berlebihan. Tapi dengan kondisi seperti itu, pengen rasanya langsung mundur jadi konsultan. Kenapa? Karena kondisi dan situasi seperti itu ga bakal kondusif. Situasi mall yang sudah rada rame aja itu sudah ga nyaman. Apa lagi ditambah dengan bisingnya permainan band. *sighed heavily* tapi dt sudah terlanjur mengiyakan, dan yang namanya janji dan tanggung jawab itu harus dipenuhi.

Prediksi dt bener-bener kejadian. Suasananya semrawut dan ga nyaman sama sekali untuk konsultasi. Gimana bisa ngasih konsultasi dengan nyaman kalau suara dt harus balapan sama musik dan jejeritan anak-anak AMSA yang ikutan nyanyi sama pemain band. Itu artinya dt harus teriak-teriak untuk nyampaikan konsultasi. Rasanya malah kek marahin orang alih-alih ngasih nasihat atau pengetahuan gizi.

Suara dt bener-bener sampai serik dibuat teriak-teriak, padahal temen-temen aja bilang kalau dt itu speaker aktif saking kerasnya suara dt. Tapi semalem, suara dt bener-bener kalah sama dentuman musik. Mana panitia ga tanggung jawab buat nyediain konsumsi. Minum, lah, at least.

Yang dt heran itu justru sama panitia yang ngadain acara. Sepertinya mereka bener-bener pengen seneng-seneng di acara ini. Dan kami yang seharusnya jadi tamu malah ngerasa ga diajeni (dihormati-red.) sama sekali. Mulai dari suasana yang ga kondusif, ga ada konsumsi, plus mereka ngeganggu kegiatan konsultasi kami. Oke deh, mereka juga punya hak untuk minta konsultasi, tapi mereka ga liat kanan kiri juga. Seenaknya tiba-tiba minta ukur, tiba-tiba minta konsultasi, padahal masih ada orang lain yang masih harus dilayani. ((entah mengapa dt tiba-tiba ngerasa kek nenek cerewet)). Intinya, acara semalem tuh, semrawut!

Nine Rivers Tragedy (2)

Setelah dari acara pengumpulan data yang seharusnya tidak kami lakukan itu, semua temen-temen sekelompok jadi sedikit sensi setiap kali denger kata Sumberejo. Karena setiap kali denger nama dusun satu itu, semua jadi teringat sama tanggungan masa lalu yang belum beres. Dan untuk menyelesaikannya, dipilih tiga orang untuk menghadap ke dosen pembimbing kelompok, dan orang-orang itu Ilmi –ibu ketua kami–, Riza –mon Mere–, and dt –myself.

Saat maju ke hadapan bu Nurul semua berusaha untuk pasang semelas dan semengasihani mungkin. Biar bu nurul mau membantu kami untuk say no to bu ReTe. Reaksi bu Nurul sih ngegampangin gitu aja. Dan oleh sebab itu, kami langsung minta bu Nurul mau nemenin kami ngadep langsung ke bu ReTe. Biar bu Nurul tahu, orang macam apa yang harus kami hadapi.

Jadi, pada hari minggu kami semua ke Dau (pake nada lagu Naik Delman), kami berdua belas plus bu Nurul. Tapi sayangnya ga semuanya yang kudu ngadep ke bu ReTe, biar ga semrawut, cuma Ilmi, Riza, Dita –ini jubir kelompok–, dan bu Nurul. Sedang dt cuma kebagian ceritanya doang. Intinya, temen dt bertiga itu memohon-mohon dan minta maaf sebesar-besarnya (lebay.com) ke bu ReTe karena untuk sekarang ga bisa Bantu ngumpulin data keluarga satu erwe, karena tugas kami sendiri belum beres. Bahkan data batita untuk tiga dusun lain aja belum diambil. Dan apa sih yang bisa dilakukan seorang bu ReTe saat ibu dosen juga sampai ikut angkat bicara, selain senyum kecut dan hu uh aja? *evilgrin* Yang penting ga ada lagi tanggungan di Sumberejo.

Menurutmu penderitaan ini sudah berakhir? Sayangnya belum. Karena beberapa hari kemudian, dosen PIPPG meminta kalau data batita juga harus dilengkapi dengan data BB (berat badan), TB (tinggi badan), dan LiLA (lingkar lengan atas) si batita. Dan itu langsung menghancurkan rencana dt untuk pulang kampung di akhir minggu. Karena itu artinya kami harus kembali ke setiap batita yang sudah didata dan harus menimbang melihat KMS, mengukur tinggi, dan mengukur lingkar lengan batita.

Oke, dt estimasikan ga bakal lebih dari 10 menit untuk dt habiskan ditiap rumah batita. Kan cuma baca KMS, ukur tinggi, plus LiLA, so simple as that. Tapi nyatanya ga seperti itu. Memang beberapa batita hu uh-hu uh aja. Tapi yang lain, liat meteran aja udah jerit-jerit ga karuan. Bahkan ada yang cuma liat dt aja udah nangis gulung-gulung. *sighed heavily* Walaupun hanya separuh dari target, paling engga dt udah usaha buat dapat data tambahan itu.

Nine Rivers Tragedy (1)

Semua berawal waktu dosen PIPPG yang menitahkan kami, mahasiswa gizi, untuk mengambil data batita di kecamatan Dau. Dan, luckily kelompok dt kebagian Nine Rivers Village yang medannya jelas lebih ringan kalau dibandingkan dengan desa-desa yang diterima empat kelompok lain. Sumpah! Serasa surga waktu tahu di mana harus ngambil data.

Jadi, Nine Rivers itu desa yang tetanggaan sama perumahan-perumahan besar Dieng, yang jelas menjamin akses jalan mulus (bukan jalan makadam, maksudnya). Dan berhubung itu desa juga ga tertinggal-tertinggal amat, dt yakin ga perlu acara tentiran bahasa jawa dan cukup berbekal beberapa kosa kata bahasa jawa paling standar untuk mempersiapkan diri untuk wawancara ke responden di sana.

Dan jadilah dua belas srikandi (bayangin dong, masa satu kelompok cewek semua) berboncengan naik enam sepeda terbang motor. Awalnya sih semua berjalan semulus jalan ke balai desa Nine Rivers, tapi masalah mulai muncul waktu kami nimbrung nyari data di Posyandu di Sumberejo. Di akhir Posyandu, kami yang tahu unggah-ungguh ini jelas pamitan sama bu ReTe dan bu kader di sana. Nah, waktu minta diri ini, bu ReTe minta tolong.

“Gini, lho, dik, kebetulan kan mau ada lomba desa, jadi bisa minta tolong bantuannya untuk mendata warga di erwe dua sini?”

Berhubung ibu ReTe pasang tampang ‘berani nolak, berarti mati’, ga ada pilihan lain selain bilang iya. Lagian, cuma data nama dan umur aja apa susahnya sih...Well, itu yang pertama kali muncul dalam pikiran dt. Berbekal formulir yang diformat, dibuat, diprint, dan difotokopi sendiri, dua hari kemudian, kami datang lagi untuk menuhi janji. Begitu nongkrong di rumah bu ReTe, kami langsung dikasih perintah tambahan untuk ngasih catatan tentang status kesejahteraan tiap KK yang ada. Gubraks! Mana kami tahu, mana keluarga yang prasejahtera, sejahtera I, II, III, atau III plus? Diajarin aja engga. Dan dengan tampang sok polos penuh tanda tanya, dt nekat nanyain apa aja kriterianya. Untung aja ada kriteria tertulis yang ibu ReTe pegang.

Kriteria Keluarga Sejahtera I:

- Melaksanakan ibadah menurut agama oleh masing-masing anggota keluarga

- Pada umumnya seluruh anggota keluarga makan 2 (dua) kali sehari atau lebih

- Seluruh anggota keluarga memiliki pakaian yang berbeda untuk di rumah, bekerja/ sekolah, dan bepergian

- Bagian yang terluas dari lantai rumah bukan dari tanah

- Bila anak sakit atau pasangan usia subur ingin ber KB dibawa ke sarana/ petugas kesehatan.

Kriteria Keluarga Sejahtera II:

- Memenuhi kriteria KS I

- Anggota keluarga melaksanakan ibadah secara teratur

- Paling kurang, sekali seminggu keluarga menyediakan dagin/ ikan/ telur sebahai lauk pauk

- Seluruh anggota keluarga memperoleh paling kurang satu stel pakaian baru pertahun

- Luas rumah paling kurang delapan meter persegi tiap penghuni rumah

- Seluruh anggota keluarga dalam tiga bulan terkahir dalam keadaan sehat

- Paling kurang satu orang anggota keluarga yang berumur 15 tahun keatas mempunyai penghasilan tetap

- Seluruh anggota keluarga yang berumur 10—60 tahun bisa membaca tulisan latin

- Seluruh anak berusia 5—15 tahun bersekolah pada saat ini

- Bila anak hidup dua atau lebih, keluarga yang masih pasangan usia subur memakai kontrasepsi (kecuali sedang hamil)


Kriteria Keluarga Sejahtera III:

- Memenuhi kriteria KS II

- Mempunyai upaya untuk meningkatkan pengetahuan agama

- Sebagian dari penghasilan keluarga dapat disisihkan untuk tabungan keluarga

- Biasanya makan bersama paling kurang sekali sehari dan kesempatan itu dimanfaatkan untuk berkomunikasi antar anggota keluarga

- Ikut serta dalam kegiatan masyarakat di lingkungan tempat tinggalnya

- Mengadakan rekreasi bersama di luar rumah paling kurang satu kali tiap enam bulan

- Dapat memperoleh berita dari surat kabar/ TV/ majalah

- Anggota keluarga mampu menggunakan sarana transportasi yang sesuai dengan kondisi daerah setempat

Kriteria Keluarga Sejahtera III plus:

- Memenuhi kriteria KS III

- Secara teratur atau pada waktu tertentu dengan sukarela memberikan sumbangan bagi kegiatan sosial masyarakat dalam bentuk materiil

- Kepala keluarga atau anggota keluarga aktif sebagai pengurus perkumpulan/ yayasan/ institusi masyarakat

Melihat kriteria-kriteria di atas, jadilah dt harus menanyakan pertanyaan-pertanyaan konyol seperti ”Ibu rajin beribadah, ga?” atau ”Tiap keluarga punya baju yang berbeda untuk kegiatan, tidak?” Dan itu ga hanya satu atau dua rumah. Dalam satu erwe yang harus didata seluruh warganya, ada empat erte, dan menurut pak ReTe (dari erte tetangga tentu) kira-kira ada seratusan KK tiap ertenya. Reaksi dt cuma mangap dodol begitu denger jumlahnya. Coba deh diitung, seratus KK di tiap empat erte dibagi dua belas orang. Itu artinya kurang lebih tiap orang harus wawancara ke tiga puluhan lebih KK. Jangan gila dong! Padahal di satu rumah butuh waktu lebih dari sepuluh menit karena harus nanyain nama, umur, jenis kelamin, pendidikan, dan pekerjaan tiap orang yang tinggal di satu rumah. Ah, jangan lupa pertanyaan Keluarga Sejahteranya.

Setelah seharian jalan dari pintu ke pintu (kek lagunya ebiet), dengan konyolnya terus-terusan menanyakan pertanyaan bodoh yang sama, dan sampe sempet dikira orang yang minta sumbangan, dt cuma dapet sebelas rumah yang terdata. Kok cuma sedikit? Habisnya, banyak banget rumah yang kosong ditinggal pergi jalan-jalan ke mall (maklumlah, namanya juga hari minggu) plus banyak pula warga yang nolak untuk diwawancarai. Heran deh, apa susahnya, sih, nunjukin kartu keluarga terus ngejawab pertanyaan-pertanyaan yang sedikit konyol? Tapi kalau responden sudah menolak, mau apa lagi? Paling juga cuma bisa menghela nafas panjang sambil ngelus dada.

Waktu istirahat siang, kami ngaso dulu di mushola terdekat. Bener deh, selama survei di desa, mushola benar-benar jadi sanctuary buat dt. Di sana kami saling tukar pengalaman dan keluh kesah, karena untuk mempercepat pengambilan data, kami jalan sendiri-sendiri, one man girl show gitu, deh. Melihat sepertinya banyak yang nyerah dengan pengambilan data yang tidak seharusnya kami lakukan ini, ada yang berusul gimana kalau kami bilang cuma bisa bantu segini dulu. Dan untuk selanjutnya biar bu ReTe dan para kader yang berjuang. Lagian kan seharusnya itu memang jadi tugas mereka.

Baru dari mushola kami balik ke rumah bu ReTe berniat untuk ngerekap data yang sudah didapat, buka bontotan makan siang, sekalian ngomong kalo kami udah nyerah. Begitu sampai di sana kami langsung disuguhi makan siang. Mie instan. Sesuatu hal yang jarang dt makan (jangan ngerasa aneh kalo denger anak kosan jarang makan mie instan. Arek gizi geto loh!). Padahal bontotan juga udah siap dibuka. Dan jadilah kami kekenyangan karena harus makan bontotan sendiri plus semangkuk mie instan. Dan berhubung bu ReTe sudah begitu baik mau bikinin mie instan, kami jadi nerasa ga enak untuk bilang nyerah. Jadi, dengan segala kesabaran terakhir yang tersisa, kami rela berangkat untuk cari data sekali lagi.

Saat sore menjelang, kami akhirnya balik ke rumah bu ReTe untuk mengambil motor yang memang dititipkan di sana, sekalian menyerahkan data yang seadanya. Di sana kami bilang kalau cuma data itu yang bisa kami dapat hari ini, dan melanjutkan lain kali. Padahal itu bohong. Jelas kami bakal membangun rencana biar ga usah nerusin ngumpulin data yang bukan kebutuhan kami. Gimana caranya? Tauk, ah... Liat entar...