Rabu, Juni 11, 2008

Nine Rivers Tragedy (3)

Seperti biasa, mahasiswa gizi 05 berhijrah ke TIK buat melanjutkan bikin tugas PIPPG. Setelah selesai berjuang penuh peluh (lebai.com) mencari data di desa, kami masuk ke masalah tahap 2. Pengolahan data. Jujur, setelah dapat setumpuk data, kami ga ngerti harus diapakan data-data itu. Menurut catatan petunjuk, jelas data harus diolah pake satu program yang disebut sebagai SPSS. Tapi masalahnya kami ga tahu apa aja variabel yang dimasukkan ke sana. Masa setiap pertanyaan di enam lembar kuesioner harus dimasukin semua? Jangan gila, dong! Bisa bejibun itu hasil olahan data entar.

Berhubung masih blank tentang olah-mengolah data, akhirnya kelompok kami mutusin untuk mulai nulis proposal PIPPG. Mulai dari latar belakang, tujuan, dan hal-hal lain yang bisa dikerjakan tanpa harus melihat hasil olahan data. Nah, lagi enak-enaknya nggedabrus buat proposal, tiba-tiba ada yang bawa berita heboh dan bikiin semua pada ngumpul. dt yang masih lagi asik ngintip-ngintip IH buat jualan tongkat, ga mau ikutan pusing. Kan ada masih ada temen sekelompok lain yang cari tahu. Jadilah dt hanya memerhatikan temen-temen yang nggerombol kaya semut lagi ngerubungi gula di pojokan ruang TIK, sambil pusing ngarang inti tongkat.

Waktu temen-temen berpusing dengan berita baru yang dt ga tahu, mereka malah heran liat dt yang santai-santai ketawa-ketiwi sendiri di depan leptie. Maklumlah, ketawa sendiri dengan hasil inti tongkat yang karang yang rasanya makin aneh aja. Mana banyak yang pake acara tuker tongkat segala. Dan itu artinya harus mengarang inti tongkat baru yang belum tentu bakal dibeli. Sampe-sampe ada yang nanya, ”dt kok ga ikutan pusing?” Sambil nyengir kuda dt jawab aja, ngapain dt ikutan pusing, dt bagian seneng-seneng aja.

Akhirnya berita terbaru yang menggemparkan itu dibeber ke kelompok. Beritanya adalah besok kami harus mempresentasikan data yang sudah didapat ke dalam tabel master. Tabel master itu sebuah tabel yang isinya adalah hasil rekap keseluruhan data. Jadilah kami gelagepan. Kenapa? Karena 120 data dan kuesioner yang sudah didapet disimpen sama Silvi yang rumahnya ada di Turen.

Padahal paling tidak butuh satu jam dari FK ke rumah Silvi, itu artinya butuh dua jam cuma buat ambil data. Dan sebagai catatan, waktu itu sudah jam tiga. Berarti, kami baru bisa mulai ngerekap data ke tabel master tuh jam lima sore. Padahal sekelompok itu cewek semua dan kebanyakan minta pulang kalau maghrib menjelang. OKI (oleh karena itu), diputuskan kalau mendingan pada ngungsi ke rumah Silvi buat ngerekap data bareng-bareng di sana sampe titik darah penghabisan. Halah. Saat ide ini di-floor­-kan, semuanya setuju-setuju aja, tapi begitu ditanya siapa aja yang mau ke rumah Silvi, pada diem semua. Akhirnya dt n Mami yang mau ikutan ke sana. Bayangin dong, dari dua belas orang, yang bakal ngerekap data cuma tiga orang. Silvi, Mami, n dt.

Setelah balik ke kosan buat ambil baju plus segala kebutuhan buat nginep, ba’da maghrib dt n mami berangkat ke rumah Silvi. Tapi harus mampir ke rumah Mami dulu, coz Mami juga harus ambil baju dulu. Mau tahu rute kami? Jadi, dari FK kami naik angkot GL dan ganti angkot MK di alun-alun. Baru dari sana mampir dulu ke rumah Mami buat ambil baju (plus makan malem. Makasih ya, tante, martabaknya...). Setelah itu kami melanjutkan naik angkot AMG dan berhenti di terminal Gadang dan ganti bus kuning kecil (well, serupa metro mini sih...).

Angin malam yang makin dingin membuat kami merapatkan jaket masing-masing (sok puitis). Tapi bener deh. Malang aja udah dingin. Apalagi Turen yang lebih tinggi. Kami berdua turun di pertelon kedog dan dijemput Silvi di sana. Karena dari pertigaan itu, rumah silvi masih masuk lagi dan ga ada angkutan umum yang bisa nganter ke sana. Selain becak atau ojek, tentu. Sampai di rumah Silvi sudah lumayan malem. Jam setengah sembilan. Biar cepet beres, kami langsung mulai nggarap aja. Untung aja kelompok Kucur sudah bikin tabel master. Jadi sudah ada yang bisa dicontek.

Sebagai nona rumah yang baik, Silvi nawarin kami berdua makan malem walau kami udah bilang tadi sudah makan di rumah Mami. Tapi berhubung makanan sudah dimasak dan sepertinya perut juga ga keberatan buat diisi lagi, jadi kami bertiga makan malem lagi. Semangkuk mie instan plus sawi dan telur cukup mampu menghangatkan perut. Dan acara makan itu sekitar jam sepuluh. Tahu sudah ada berapa data yang dt rekap? EMPAT! Satu setengah jam Cuma bisa ngerekap empat data! Yang bener aja! dt juga ga percaya. Tapi mengingat tiap satu data ada enam halaman kuesioner yang harus direkap, sepertinya memang masuk akal. Dan masih ada setumpuk data yang antri untuk direkap.

Sepertinya walau kami bertiga ngerekap sendiri-sendiri dan begadang ga tidur semaleman tugas ngerekap itu ga bakalan rampung. Bahkan temen dt (temen, apa temen?) yang dt ajakin sms-an malem-malem biar dt ga ngantuk dengan terang-terangan bilang kalau yang dt kerjain itu buang-buang waktu dan tenaga. Menurut perhitungan Revo, kalo dua belas anggota kelompok ngerekap sepuluh data, cuma butuh waktu lima jam untuk masing-masing anak (asumsi setiap data butuh waktu setengah jam). Sedangkan kalo cuma bertiga yang nggarap, bakal butuh waktu dua puluh jam. It’s imposible then, kata Revo.

Bahkan Revo ngira kalau ini tugas jebakan dari dosen untuk lihat teamwork kelompok. Well, bisa jadi sih... tapi melihat cerita dari kakak kelas tentang dosen satu ini, pak Do memang agak semena-mena dan ga lihat-lihat sikon kalau ngasih tugas. Tapi apa daya... what we can do now is just do what we can do. Bener, kan? Untuk hasilnya, que sera-sera deh… what ever will be, will be. Yang penting usaha dulu.

Dan semaleman kami begadang dan terus ngerekap data sampe bosen karena terus-terusan harus menyebut, mendengar, melihat, dan mengetik huruf “v” di setiap pilihan tabel master. Yah, walau pun pake dipotong acara nonton National Treasurer 2 dan makan nasi goreng (makan lagi bo~). Waktu jam sudah menunjukkan angka dua, Silvi sudah tepar dalam kubangan kertas data dan kuesioner. Tinggal dt n Mami yang sepertinya memang sudah terbiasa ngalong malem-malem yang melanjutkan tugas-yang-tidak-mungkin-beres ini. Beberapa kali mata dt terasa berat banget. Bahkan posisi dt yang aselinya duduk nyadar sudah makin merosot sampe akhirnya tiduran telentang dengan leptie terpangku dan tersandar di paha.

Waktu mata melek dan lihat jam, tiba-tiba sudah jam lima pagi. Sepertinya dt ketiduran. Terakhir kali lihat jam, waktu menunjukkan pukul jam setengah tiga pagi. Kata Mami, yang juga ketiduran, kami sama-sama tewas sekitar jam tiga. Setelah tidur dua jam, diketahui kalo baru ada 40an data yang terekap. Yeah, cuma sepertiga. But that’s the best we can do. Apapun yang terjadi nanti, bakal dihadapi sekelompok bersama. Emang apa sih kemungkinan terjeleknya? Paling-paling disemprot pak Do dan ada pengurangan nilai dikit.

Di perjalanan ke FK, kami ngelanjutin ngerekap data secara manual. Lumayanlah bisa nambah beberapa data lagi. Waktu masuk ke kelas, ternyata kuliahnya pak Do sudah dimulai. Saat pak Do minta kami presentasikan tabel master, ga ada satu kelompok yang sudah selesai. Dan dengan entengnya pak Do bilang “Ya sudah, kalau gitu kumpulkan minggu depan tapi lengkap sama PoA-nya.” What a relief. Itu artinya masih ada perpanjangan waktu selama seminggu untuk ngerekap data dan ngolah data, plus bikin PoA.

Weits… PoA? Apa itu? Yang pasti bukan Prizoner of Azakaban.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar