Sabtu, September 27, 2008

Masih dari Bubar

Sebenernya, apa sih esensi dari buka bareng itu sendiri? Bisa makan dengan harga yang murah (soalnya disubsidi kas kelas)? Mempererat tali persahabatan Kebersamaan? Kumpul-kumpul? Rame-rame? Ngebunuh waktu? Weh... ternyata bagi temen-temen Gizi 2005 yang juga anggota ORMAGIKA itu, poin paling penting dalam acara buka bareng bukan salah satu di atas. Yang paling penting adalah poto-poto!

Wkwkwkwk... yaiyalah... poto-poto... namanya juga ORMAGIKA a.k.a. Organisasi Mahasiswa Gila Kamera... Apa? Narsis? Weh, tagline kami kan ’Ga Narsis, Ga Eksis’. Sudah deh, ngaku aja, kalau kalian juga doyan dijeprat-jepret entah pake kamera siapa. Yang penting nampang. Yang penting ini muka terdokumentasikan. Tul, ga?


Yasu lah, ini beberapa poto waktu buber...



Kutu Loncat

Tahu iklan salah satu merk makanan instan terkenal yang menghadiahi para pembelinya dengan mainan yang disebut dengan Kutu Loncat, kan? Iya, iya, iklan nugget itu. Jadi, beberapa minggu yang lalu dt beli itu produk (Weks! Calon Dietitian kok makannya nugget instan! —no comment dah... XD) dan dt dapet hadiahnya.

Sebenernya sejak dapet itu mainan, sudah sering dt mainin sampe eneg sendiri hanya dalam hitungan hari. Tapi entah kenapa, kemarin malem hasrat untuk mainin itu kutu loncat muncul lagi.

*Dibalik – ditaroh – ditunggu* Pletak! Ho~ loncat... (yaiyalah... -_-a). Tahu ga, tiap kali dt mainin itu kutu loncat, ada sensasi tersendiri waktu ngeliat benda dari karet berbentuk setengah bola itu loncat. Sebuah sensasi yang bisa bikin dt nyengir kek anak kecil yang lagi bego-begonya.

Nah, sekarang hasrat iseng ikutan keluar. *Dibalik – ditaroh di atas kepala – ditunggu* Pletak! Aduh.... sakit juga ternyata XP.

Hm, kalo ditaruh di atas keyboard gimana, ya... tuh kan, masih iseng juga. Nah, diasumsikan, kalo ditaruh di atas keyboard, suaranya bakal sedikit lebih keras. Karena selain suara dari kutu loncatnya sendiri, ditambah suara keyboard yang tersentak dengan si kutu loncat.

*Dibalik – ditaroh di atas keyboard – ditunggu* weh... ternyata lama juga... *ditunggu* hadoh... jauh lebih lama dari biasanya, ternyata. Makanya dt tinggal begitu aja buat ngambil pisang goreng.

Pletak!

”WA! Apa itu!” weks, Mama teriak-teriak kaget.

”Itu... Kutu... Kakak...” Adek yang nyahut. Tiap katanya diselingi cekikikan geli.

”Kakak, ya!”

Waduw! Mati deh... dan selanjutnya terjadi adalah semuanya (Papa, Adek, Kakung, plus Mbak Mar) ketawa ngeliat Mama ngejar dt (Mama ama dt yang kejar-kejaran juga nyambi cekikikan) dan berniat nyubit, saking gemesnya sama kelakuan dt yang kek anak kecil dan udah buat Mama kaget (untung Mama dt ga jantungan) karena kutu loncat yang ditungguin akhirnya loncat juga, pas waktu Mama lewat di depannya.

Dasar kutu loncat ga tahu aturan! Wkwkwk...

Kamis, September 25, 2008

BuBar

Bulan Ramadhan rasanya belum lengkap kalau belum ada buka bareng. Bisa dibilang acara buka bareng pasti selalu ada dalam agenda selama bulan Ramadhan. Buka bareng sama temen-temen SMA, SMP, atau temen SD. Buka bareng sama temen-temen satu organisasi. Atau seperti yang dt agendakan kemarin, buka bareng temen-temen satu angkatan satu jurusan. Gizi 2005.

Setelah perdebatan alot dengan teman-teman sekelas tentang kapan dilaksanakan, di mana tempat acara berlangsung, dan berapa harga yang harus ditanggung, keputusan berujung pada sebuah nama rumah makan Wapo. Well, ga tahu Wapo? Wapo tuh, Warung Pojok. Bentuknya sih bukan warung, tapi sebuah rumah makan yang cukup besar yang berkapasitas sekitar 300an orang yang jelas bisa menampung jumlah kami sekelas.

Nah, pas hari H ini, dt bingung gimana caranya biar bisa nyampe ke Wapo. Kan ga mungkin dt mau ngerelain duit sepuluh ribu yang sudah melayang untuk bayar iuran buka bareng dengan ga dateng pas hari H. Jadi, harus naik apa ke sana? Naek angkot? Weh, jalan kakinya jauh bangets. Berarti pilihan kedua adalah cari tebengan. dt pun menyiapkan beberapa target yang bisa ditodong. Diniatin mulai dari Putro (tapi rasanya ga nyaman juga kalo dibonceng cowok), Dina (yang ternyata sama Ekanti), Ilmi (yang ternyata sama Amal), Septa (yang ternyata sama Haprino), dan pilihan terakhir adalah Olipo. Olipo tuh biasanya bawa mobil. And she’s the best choice. Akhirnya, bareng Juju and Wiwi’ kami nebeng mobil Olipo yang ternyata disupiri langsung sama papanya Olipo (Makasih sudah dianterin, Om... ^-^).

Sesampainya di Wapo, langsung deh rebutan pilih-pilih tempat duduk yang paling strategis. dt mah ga pilih-pilih, yang penting deket sama makanan, itu udah cukup, hehehe... dan dt berakhir di antara Haprino dan Ika Sari Lorena. Menu untuk buka kali ini lumayan. Diawali dengan ta’jil (yang menurut dt rasanya aneh) kemanisan yang berisi campuran degan, sirsak, selasih, jelly, dan nata de coco. Dilanjutkan dengan makan besar yang bisa dipilih dari nasi (yang sudah dingin), ikan kakap bakar (yang menurut dt terlalu manis), ayam goreng kremes (katanya sih enak, tapi dt ga ngicipin. Keburu kenyang), tahu goreng (yang juga ga dt icipin), tempe goreng (yang kata Ika rasanya kek tempe nyaris bosok), tumis kangkung (yang digilai Haprino. Sumpah deh, Prin, segitunya kalo sama tumis kangkung...), dan lalapan.

Diujung acara, alias saat makanan-makanan yang dt sebutin tadi sudah berhijrah ke lambung masing-masing, Cikiri Astutik, eh, Cici mendekati dt dan bilang, ”Bayar yuk.” Hue? Kamsudnya apa coba? Ternyata eh, ternyata, cerita punya cerita, terjadi sebuah kesalahpahaman. Jadi, untuk ngebayar acara makan ini, butuh biaya 21.000 perorangnya dan diputuskan kalau 11.000 itu disubsidi dari kas kelas, jadi tiap anak tinggal bayar 10.000. Kebetulan dua semester lalu, dt emang jadi bendahara kelas bareng Ellen, tapi mulai semester ini sudah terjadi pemindahan jabatan dan kekuasaan. Jadi, urusan perduitan kelas udah ga lagi dt pegang, tapi sepertinya masih tertancap di benak temen-temen kalo yang namanya bendahara kelas itu dt. Di sanalah tragedinya berasal.

Cici mengira, kalau uang kas masih dt yang pegang dan dt membawanya buat bayar acara ini. Padahal, duit kas yang dt pegang udah habis dan tinggal yang ada di tabungan yang dipegang Ellen. Ditambah lagi, engga ada komunikasi sama sekali ke dt maupun ke Ellen kalau mereka mau pake duit kas sebanyak itu. Maka dipanggillah Putro sang komting tahun lalu yang ikut ngurus buber kali ini. Nah, si Putro pikir, Cici sudah ngasih tahu bendahara, sedangkan Cici pikir Putro yang berkewajiban untuk ngasih tahu bendahara, sedangkan (lagi) Enjel yang narik duit sepuluh ribu dari temen-temen lebih ga tahu apa-apa lagi, ”Aku tahunya cuma disuruh narik duit sepuluh ribu itu.”

Weh, kalau gini terus mah urusan ga bakal selesai. Bisa-bisa kita kudu cuci piring rame-rame dulu buat ngelunasin sisa tagihan sebesar 550.000. Tapi akhirnya dt menelorkan ide brilian *digaplok* (biasa aja kali). Idenya adalah mengumpulkan uang yang ada dari temen-temen sendiri. Pasti ada dong, yang bawa duit lebih buat disumbangin untuk sementara dan besok baru diganti pake duit kas. Nyot-nyot nyumbang 300.000, Putro urun 70.000, and dt sendiri nyodorin 200.000. Voila! Tagihan lunas. Nggak perlu cuci piring deh.... Wkwkwkwk...

Rabu, September 24, 2008

Unusual UTS

Di semester yang ketujuh blok pertama ini, dt cuma punya satu mata kuliah yang harus dipelajari. Dan kebetulan hari ini adalah jadwal UTSnya.

Apa? Terlalu cepat? Yah, namanya juga pake sistem blok. Sistem blok itu, gampangnya sistem triwulan. Jadi, setiap tiga bulan kami, mahasiswa Gizi FKUB angkatan 2005 ini, berganti jadwal kuliah. Masih belum ngeh ya? Gini, misalnya, semester ini kita ngambil 20 SKS dan dibagi menjadi delapan mata kuliah. Itu artinya, di tiga bulan pertama (blok satu) kami cuma belajar empat mata kuliah, dan empat mata kuliah sisanya dipelajari di tiga bulan terakhir (blok dua). Udah ngerti kan? Kalo belum kontak dt langsung. Ntar dt jelasin sampe muntah-muntah.

Oke, kembali ke pokok bahasan. Hari ini dt UTS dengan mata kuliah NutriCare. Sehari sebelumnya, layaknya mahasiswa pada umumnya, dt baca-baca hen ot dengan sistem kebut semalam (ga usah komplain, kalo sistem belajarnya sama :D). Walaupun pake acara ketiduran di tengah-tengah baca hen ot pediatric surgery dan kembali tepar di halaman-halaman digestive surgery dan dilanjutkan ngebaca hen ot setelah sahur dan tetep ketiduran di antara HIV/AIDS dan Cancer, dt berhasil membaca keseluruhan sebelas materi yang meng-eneg-kan.

Dan tibalah saatnya ujian. Celingak-celinguk. Kok sepertinya ada wajah-wajah yang belum hadir ya... Padahal lembar soal dan jawaban sudah dibagi. (Intip-intip... weks! 75 soal dalam 75 menit bo...). Jadilah dt miskolin satu-satu. Dari Juju yang ternyata masih di kosan. Kresna yang entah di mana. Septa yang ternyata sudah di depan pintu. Sampai Mamih Mentul yang ternyata masih di kemacetan dengan angkot yang doyan ngetem tanpa memikirkan kebutuhan cepat para penumpang. Untungnya yang lain-lain ini telat-nya ga kebangetan. Yang paling parah adalah mamih. Dan dt terus memantau bagaimana keadaannya via sms karena ujian udah dimulai.

Mamih: dt, bisa minta tolong ga? Aku ini masih 15 menit lagi baru nyampe. Ini ngangkot n jalanan pada macet. Tolong bilangin sama yang jaga ujian barangkali nanti bisa dikasih tambahan 5 menit ato berapa kek
dt: waduh... keknya ga bisa deh... mending nanti ngomong langsung sama bu Mira (itu nama dosen dt yang cantik~)
Mamih: Bilangin dulu deh dt. Kalo udah telat gini aku masih boleh masuk atau nanti habis ujian langsung nyusul dewe
dt: sip! dah dt bilangin... nanti langsung kontak bu Mira ajah... Semangat! Gunakan waktu buat belajar...

Nah lo... sudah pernah lihat orang ujian nyambi ngetik sms bolak-balik tanpa masalah dengan sang penjaga ujian? Kalian baru saja jadi pendengar ceritanya. Wkwkwkwk...

Dan lima menit kemudian, setelah dt laporan ke bu Mira kalo Mamih bakal telat karena kemacetan, mamih pun dateng dan dapet kesempatan waktu yang sama panjangnya dengan yang dateng on time. Syukur yah...

dt calling: dibiarin, di-reject, atau diangkat?

Yah, tahu kan, kebiasaan tambahan dt saat bulan Ramadhan ini. Bangunin orang waktu sahur. Dan entah mengapa dt merasa menemukan satu hal yang lucu setelah beberapa kali ngebangunin orang waktu sahur lewat dering henpun masing-masing. Yups, dt bangunin mereka dengan menghubungi henpun yang ditaruh dekat telinga saat tidur. Biar mereka denger dering henpun dan kebangun. Awalnya lumayan banyak yang bilang, "Wew, banyak pulsa, ya?" atau "Ga sayang pulsa?" dan dengan jelas dt jawab dengan "Kan dt miskol, jadi jangan diangkat dong..." Tapi sayangnya ga semua orang ngeh dan mungkin dt sendiri ga menjelaskan.

Pengennya sih, dt nelpon mereka dan mereka nge-reject sebagai bentuk pemberitahuan kalau mereka sudah bangun. Tapi ga semuanya terlaksana seperti yang dt pengin. Ada beberapa orang yang tanpa rasa bersalah dari pertama kali dt bangunin sampai hari ini masih ngangkat telpon bangunin sahur dt (Pulsa... oh, pulsa...). Ada juga yang ngebiarin telpon mereka berdering ga keruan. Dan berhubung ga ada respon, dt asumsikan si empunya henpun masih belum bangun. Jadi deh dt nelpon mereka sampe beberapa kali. Ya, kurang lebih 3-5 kali pengulangan. Setelah itu dt angkat tangan dan beralih ke daftar berikutnya. Ada juga yang ngirim sms ke dt, ngasih tahu kalo mereka udah bangun (kesel kali ya, henpunnya berdering terus). Dan beberapa yang lain me-reject panggilan sesuai harapan dt.

Beberapa hari yang lalu, Hacchan yang biasanya nge-reject panggilan, menerima panggilan dt dan berlanjut dengan obrolan. Ini potongannya...

Hacchan: eh, betewe ga sayang pulsa?
dt: heu?
Hacchan: ga sayang pulsa? Kan ini diangkat...
dt: gapapa kali, sekali-sekali juga...
Hacchan: sebenernya sih mau ga diangkat, tapi lama-lama pengin ngangkat juga
dt: wkwkwkwk... gapapa kali, kalo mau diangkat, asal jangan sering-sering ajah...

Terus besoknya giliran Mida yang biasanya ngebiarin panggilan dt sampe jamuran yang nerima panggilan dt. Sumpah deh, tumben banget, pikir waktu itu. Terus ternyata yang ngangkat bukan suaranya Mida! Gelagepan deh. Keknya sih, mamanya Mida.

Mamanya Mida: Cari siapa?
dt: er... Midanya ada?
Mamanya Mida: Ada, tapi masih tidur, mau dibangunin? Oia, ini dari siapa ya?
dt: er... iya, tante... Ini dari Desthi (tapi keknya mamanya Mida salah denger nama dt...)
Mamanya Mida: Mid, Mida, bangun... ini ada telpon dari Esti (tuh, kan...)
Mida: euh... he? Wa... kok diangkat... Halo, dt?

Pembicaraan selanjutnya serupa dengan pembicaraan orang membangunkan sahur. Model udah bangun belum?, met sahur, dkk. Tapi pembicaraan sama Mida belum berakhir dan berlanjut dengan sms. (smsnya udah kehapus, pokoknya isinya semacam ini deh...)

dt: tadi siapa, Mid? Mama? Kok dimarahin?
Mida: siapa yang dimarahin? dt? Aduh, maaf ya... Itu emang kebiasaan mama, yang namanya telpon harus diangkat
dt: bukan... Mida yang marahin mama, 'kok diangkat' gitu...
Mida: yah... kalo missed call terus diangkat, bukan missed call namanya =.=" kebiasaan...

Tapi terkadang dt mengharapkan ada satu orang yang ada di daftar Yang Kudu Dibangunin Waktu Sahur untuk ngangkat panggilan dari dt. Tapi sayang tuh orang ga pernah ngangkat... Padahal kan pengin denger suaranya... >_<

Minggu, September 14, 2008

Sahur... Sahur...

Sehari sebelum hari pertama Ramadhan, dt pasang status di YM buat nawarin ke temen-temen siapa yang mau dibantu bangunin sahur dan ada beberapa orang yang mau dibantu. Mulai dari temen kuliah yang waktu sahurnya sama sampe temen-temen beda propinsi tapi masih satu pulau. Berhubung dt emang berdomisili di ujung timur Jawa dan dapat waktu imsak lebih dulu, ga ada salahnya kan, ngebantu temen-temen yang ada di ujung barat pulau Jawa. Tujuan dt mau ngebantu ngebangunin sih simpel aja, kalau ada tanggung jawab, bangun sahur dt juga pasti on time, karena punya tanggung jawab ngebantu ngebangunin orang sahur.

Ramadhan di tahun-tahun sebelumnya, dt susssaaah banget bangun. Butuh beker plus alarm henpun plus telpon dari mama dan papa untuk memastikan dt bener-bener bangun. Tapi sekarang dengan punya tanggung jawab ngebantu temen-temen sahur dt jadi bisa bangun on time, bahkan lebih pagi dari biasanya. Alhamdulillah banget kan...

Tapi sepertinya niat baik dt berujung ga baik. Hari Jumat kemaren dt pulang telat dari Malang dan nyampe rumah baru jam setengah delapan. Badan rasanya capeeek bangeeet, jadi sampe rumah, habis shalat isya’ plus ngejama’ shalat maghrib, dt langsung tepar dan meluncur ke alam mimpi tanpa babibu lagi. Dan begitu ngebuka mata, jam digital di henpun nunjukin angka 03:47. Mati deh!

Yang kepikiran saat itu cuma cepet-cepet bangun dan makan sahur. Mama yang emang lagi diharamkan puasa sih masih enak tidur, papa yang udah bangun merasa ga perlu repot ngebangunin yang lain. Pasti maksudnya biar dt bisa bertanggung jawab sendiri sama kewajiban dt. Tapi ujungnya kan bikin dt kalang kabut sendiri. Nah, adek malah lagi asik makan sambil nonton Bang Jack dan tiga muridnya. Lima menit sebelum imsak dt baru inget kalo dt punya janji ke banyak temen yang harusnya dt bantu bangunin sahur.

Jelas banget udah telat mau bangunin kan... makanya dt lebih milih untuk kirim sms minta maaf karena dt ga bantu bangunin sahur hari Sabtu itu. Dan walhasil, dt tahu boroknya niat baik dt. dt sudah bikin sejumlah orang-orang tersebut jadi tergantung sama dering telpon dari dt untuk bangunin sahur. Pengakuan langsung dari mbak Yuni yang bilang kalo orang serumah telat bangun dan nyaris ga sahur hari itu, Elisa juga telat bangun, Hacchan juga, bahkan yang lebih parah, Rei malah ga bangun sama sekali dan ga sahur. Untung aja Rei tetep puasa dan ga bolong.

See... look what i’ve done!

Buat temen-temen yang sudah dt janjiin untuk dt bantu bangunin sahur, dt minta maaf sebuesar-buesuarnya karena dt sudah teledor dan ga ngelaksanain janji dt. InsyaAllah, untuk yang selanjutnya dt berusaha untuk bangun on time dan doain juga biar jaringan ga rewel dan ngomel “Network Busy” terus, biar dt bisa menuhi janji dt.

Sabtu, September 13, 2008

Sabar aja deh...

Sesabar-sabarnya orang sabar, pasti punya batas kesabaran.

Sepertinya beberapa waktu ini dt diserang ujian kesabaran beruntun yang nyaris bikin dt muntab. Padahal bisa dibilang kalau dt itu termasuk orang yang –ga maksud nyombong lo ya– punya batas kesabaran yang lumayan tinggi.

Semuanya berawal di kamar kosan waktu dt nyadar kalau flashdisk satu giga yang waktu beli dulu harganya masih 110 ribu dan berlanjut dengan bunyi nada dering pesan dari henpun dt. 1 message received. Sebuah awal uji kesabaran. Intinya, itu sms ngabarin kalau kuliah hari itu ditiadakan dan diganti besok pagi. Alamak! Padahal sudah preparing dan packing lengkap, karena rencananya, pulang kuliah hari ini dt mau langsung pulang ke rumah. Itu artinya rencana dt untuk pulang harus mundur.

Oke, oke, gapapa. Toh besok kuliah pagi. Siapa tahu bisa cepet selesai dan dt bisa ngejar kereta ekspres yang jam satu. Eits, manusia boleh berencana tapi tetep Allah yang punya kuasa. Dan sepertinya rencana dt belum sejalan dengan rencana Allah.

Besok paginya, waktu dt mau berangkat, dt baru inget kalo dt lupa belum ngeprint tugas yang harus dt presentasiin hari itu. Ah, gapapa, kan bisa ngeprint di bawah. Eh, dt sudah cerita kalau lantai bawah kosan dt itu tempat les komputer, belum? Jadi, biasanya kalau mau ngeperint, dt nunut ngeprint di bawah. Tapi sayangnya, entah kenapa, printer mas nizar (yang punya les-lesaan) ga ada di tempatnya dan butuh waktu lama kalau mau nunggu buat ngeprint di sana. Padahal waktunya mepet sama kuliah, jadi mending cari rental aja buat ngeprint. Dan untungnya acara ngeprint berjalan lancar.

Waktu asik nunggu kelas yang harusnya dipake buat kuliah tapi sampe waktunya kuliah masih dipake siswa lain, dt mulai curiga. Jangan-jangan gaada kuliah nih. Dan ternyata oh, ternyata, Ninit sang PJMK mengumumkan kalo kuliah diundur sampe jam satu siang. OMG! Empat jam! Empat jam dt harus ngentang ga jelas dan rencana pulang naik kereta ekspres pupus sudah. Desah nafas panjang membantu menekan rasa sebel yang sudah mulai memenuhi dada.

Empat jam waktu kosong dt isi dengan ngenet gratis. Seneng deh kalo inget betapa tingginya teknologi sekarang. Coba deh bayangin kalo keadaannya masih sama kayak jaman waktu mama dt masih kuliah. Pasti dt bakal bengong ga jelas atau bakal dugem (duduk-duduk gemetar) buat ngabisin waktu empat jam. Empat jam itu bukan waktu yang pendek lo, apalagi dibuat nunggu. I can guarantee that.

Dan akhirnya waktu yang ditunggu tiba. Kuliah. Akhirnya.... sebenernya dt pengin banget pulang dan pilih untuk bolos kuliah. Tapi masalahnya, kuliah Nutricare itu penting, ditambah lagi dt dan kelompok harus presentasi tugas. Jadi ga mungkinkan dt bakal membiarkan nilai presentasi melayang begitu saja. Dengan setengah hati dt maju dan duduk di kursi presentator. Presentasi kelompok dt kacau dan kepala dt ga lagi dingin karena rasa sebal itu terus merambat naik dan dt ga bisa membantu menjawab pertanyaan yang diajuin temen-temen dan milih diem dan bilang ga tahu jawabannya tanpa mau repot-repot mikir. I’m on my worst!

Kepala dt bener-bener ga ada di kelas waktu itu. Isinya sudah melayang-layang seenaknya entah ke mana tanpa izin langsung dengan empunya dan meninggalkan sang empu terdiam dengan mata menatap bu Mira, dosen Nutricare dt. Jaminan deh, orang lain pasti bakal mikir kalau dt merhatiin apa yang bu Mira omongin. Kata perkata. Nyatet setiap ilmu yang bu Mira tumpahin buat menuhi kepala yang sebenarnya sudah terlalu padet kalau mau diisi lagi. Tapi aselinya, bola mata dt cuma melototi satu titik di sebelah kepala bu Mira dengan tangan dan pulpen yang terus bergerak tanpa jelas apa yang digores di sana.

Begitu slide ke-64 bu Mira selesai, dt langsung kabur. Maklum, ngebet pengin pulang. Waktu menanti angkot AL tercinta bareng Popo dan Henik, Icha dan Laras turut serta ngantri untuk nunggu angkot yang sama. Tapi sayangnya tiap angkot AL yang lewat, paling cuma satu-dua tempat duduk yang tersisa dan sayangnya kami ini orang-orang dengan solidaritas tinggi yang kalo ga semua naik, ga bakal mau naik (eh, ini dihitung sebagai solidaritas atau bukan, ya?). Dan akhirnya setelah menuggu hampir setengah jam, dateng juga angkot AL kosong di mana kita berlima bisa dimuat.

And head to the Arjosari Terminal. Dari terminal Arjosari dt ambil bus tujuan Surabaya dan beli air mineral dan kue buat ber-iftar nanti. Karena jelas ga mungkin dt bisa iftar di rumah. Seperti biasa, dari Arjosari, dt ga berlanjut di Bungurasih tapi berhenti di kantor papa di Pandaan. Biar langsung sampe rumah. Waktu sampe kantor papa, jarum jam membentuk kisaran 90o. Jam 18.14. Matahari sudah di peraduannya. Malam juga sudah membentang tirai gelapnya. Itu artinya anjing-anjing penjaga di kantor papa juga sudah keluar dari kandangnya. With no doubt, i’m facing the guardian dogs.

Tenang... tenang... mereka ga bakal ganggu kalau kita ga ganggu. Dan itu bener, dt ga ganggu mereka, mereka juga ga ganggu dt. Mereka ga ngegigit, mereka ga ngegonggong, mereka ga ngejar, mereka cuma ngebuntuti dt dari belakang. Tiba-tiba belakang lutut dt seperti ada yang nyentuh. Lalu lagi. Lagi. Dan lagi. Sepertinya itu anjing-anjing lagi doyan nempelin hidungnya ke belakang lutut dt. Ya Allah! Itu artinya dt harus ngejama’ takhir shalat dt. Plus dt kudu nyuci itu celana pake tanah biar hilang najisnya.

Hah... *mendesah panjang* sepertinya ini emang jadi the series of unfortunate events yang nguji batas kesabaran dt. Mulai dari flashdisk ilang, kuliah mundur gegilaan, acara pulang jadi ga on time, presentasi kacau, berdiri sampe keram karena nungguin angkot, plus diciumin anjing. Ckckckckck… sabar aja deh…

Jumat, September 12, 2008

Peran dalam Keluarga

Kebetulan kuliah hari ini mundur empat jam. Yang seharusnya dt kuliah jam sembilan pagi jadi mundur ke jam satu siang. Dan sambil membunuh waktu, dt buka-buka blogthings dan coba beberapa kuis. Ada satu kuis yang jawabannya bikin dt sedikit nganga...




You Are the Mother



You have an abundance of love for humanity. You care about all the people of the world.
You love helping others more than anything else. You love to be needed.

At your best, you unconditionally love people. You are very nurturing.
You are a wise and gentle teacher. You are happy to guide anyone who needs your advice or explanations.

At your worst, you are controlling and overbearing.
You smother people with affection and gifts. And with this attention you give, you are expecting something in return.

What Family Role Do You Play?


Tuh kan... dibilang dt itu -somekind of- keibuan. Shock banget! Karena kebanyakan temen-temen dt bilang kalau dt itu seorang yang kekanakan. Bukannya aneh banget, gimana bisa seorang yang dicap kekanakan oleh banyak orang bisa dicap "the Mother" sama blogthings yang notabene hasilnya didapat dari kumpulan jawaban kita sendiri. Dan dt yakin sudah jawab dengan jujur. Aneh...

Tapi, yang lebih aneh, waktu dt baca definisi hasilnya, dt ga ngerasa kalau definisi itu salah. Sebagian besar bener, malah. Itu yang membuat dt makin heran. Jadi sebenernya dt itu childish apa keibuan? Kalau emang bener childish, kenapa definisi di atas itu sesuai. Kalau emang keibuan, kenapa banyak yang bilang kalau dt childish? Apa mungkin seseorang bisa jadi childish dan keibuan bersamaan?