Sabtu, September 13, 2008

Sabar aja deh...

Sesabar-sabarnya orang sabar, pasti punya batas kesabaran.

Sepertinya beberapa waktu ini dt diserang ujian kesabaran beruntun yang nyaris bikin dt muntab. Padahal bisa dibilang kalau dt itu termasuk orang yang –ga maksud nyombong lo ya– punya batas kesabaran yang lumayan tinggi.

Semuanya berawal di kamar kosan waktu dt nyadar kalau flashdisk satu giga yang waktu beli dulu harganya masih 110 ribu dan berlanjut dengan bunyi nada dering pesan dari henpun dt. 1 message received. Sebuah awal uji kesabaran. Intinya, itu sms ngabarin kalau kuliah hari itu ditiadakan dan diganti besok pagi. Alamak! Padahal sudah preparing dan packing lengkap, karena rencananya, pulang kuliah hari ini dt mau langsung pulang ke rumah. Itu artinya rencana dt untuk pulang harus mundur.

Oke, oke, gapapa. Toh besok kuliah pagi. Siapa tahu bisa cepet selesai dan dt bisa ngejar kereta ekspres yang jam satu. Eits, manusia boleh berencana tapi tetep Allah yang punya kuasa. Dan sepertinya rencana dt belum sejalan dengan rencana Allah.

Besok paginya, waktu dt mau berangkat, dt baru inget kalo dt lupa belum ngeprint tugas yang harus dt presentasiin hari itu. Ah, gapapa, kan bisa ngeprint di bawah. Eh, dt sudah cerita kalau lantai bawah kosan dt itu tempat les komputer, belum? Jadi, biasanya kalau mau ngeperint, dt nunut ngeprint di bawah. Tapi sayangnya, entah kenapa, printer mas nizar (yang punya les-lesaan) ga ada di tempatnya dan butuh waktu lama kalau mau nunggu buat ngeprint di sana. Padahal waktunya mepet sama kuliah, jadi mending cari rental aja buat ngeprint. Dan untungnya acara ngeprint berjalan lancar.

Waktu asik nunggu kelas yang harusnya dipake buat kuliah tapi sampe waktunya kuliah masih dipake siswa lain, dt mulai curiga. Jangan-jangan gaada kuliah nih. Dan ternyata oh, ternyata, Ninit sang PJMK mengumumkan kalo kuliah diundur sampe jam satu siang. OMG! Empat jam! Empat jam dt harus ngentang ga jelas dan rencana pulang naik kereta ekspres pupus sudah. Desah nafas panjang membantu menekan rasa sebel yang sudah mulai memenuhi dada.

Empat jam waktu kosong dt isi dengan ngenet gratis. Seneng deh kalo inget betapa tingginya teknologi sekarang. Coba deh bayangin kalo keadaannya masih sama kayak jaman waktu mama dt masih kuliah. Pasti dt bakal bengong ga jelas atau bakal dugem (duduk-duduk gemetar) buat ngabisin waktu empat jam. Empat jam itu bukan waktu yang pendek lo, apalagi dibuat nunggu. I can guarantee that.

Dan akhirnya waktu yang ditunggu tiba. Kuliah. Akhirnya.... sebenernya dt pengin banget pulang dan pilih untuk bolos kuliah. Tapi masalahnya, kuliah Nutricare itu penting, ditambah lagi dt dan kelompok harus presentasi tugas. Jadi ga mungkinkan dt bakal membiarkan nilai presentasi melayang begitu saja. Dengan setengah hati dt maju dan duduk di kursi presentator. Presentasi kelompok dt kacau dan kepala dt ga lagi dingin karena rasa sebal itu terus merambat naik dan dt ga bisa membantu menjawab pertanyaan yang diajuin temen-temen dan milih diem dan bilang ga tahu jawabannya tanpa mau repot-repot mikir. I’m on my worst!

Kepala dt bener-bener ga ada di kelas waktu itu. Isinya sudah melayang-layang seenaknya entah ke mana tanpa izin langsung dengan empunya dan meninggalkan sang empu terdiam dengan mata menatap bu Mira, dosen Nutricare dt. Jaminan deh, orang lain pasti bakal mikir kalau dt merhatiin apa yang bu Mira omongin. Kata perkata. Nyatet setiap ilmu yang bu Mira tumpahin buat menuhi kepala yang sebenarnya sudah terlalu padet kalau mau diisi lagi. Tapi aselinya, bola mata dt cuma melototi satu titik di sebelah kepala bu Mira dengan tangan dan pulpen yang terus bergerak tanpa jelas apa yang digores di sana.

Begitu slide ke-64 bu Mira selesai, dt langsung kabur. Maklum, ngebet pengin pulang. Waktu menanti angkot AL tercinta bareng Popo dan Henik, Icha dan Laras turut serta ngantri untuk nunggu angkot yang sama. Tapi sayangnya tiap angkot AL yang lewat, paling cuma satu-dua tempat duduk yang tersisa dan sayangnya kami ini orang-orang dengan solidaritas tinggi yang kalo ga semua naik, ga bakal mau naik (eh, ini dihitung sebagai solidaritas atau bukan, ya?). Dan akhirnya setelah menuggu hampir setengah jam, dateng juga angkot AL kosong di mana kita berlima bisa dimuat.

And head to the Arjosari Terminal. Dari terminal Arjosari dt ambil bus tujuan Surabaya dan beli air mineral dan kue buat ber-iftar nanti. Karena jelas ga mungkin dt bisa iftar di rumah. Seperti biasa, dari Arjosari, dt ga berlanjut di Bungurasih tapi berhenti di kantor papa di Pandaan. Biar langsung sampe rumah. Waktu sampe kantor papa, jarum jam membentuk kisaran 90o. Jam 18.14. Matahari sudah di peraduannya. Malam juga sudah membentang tirai gelapnya. Itu artinya anjing-anjing penjaga di kantor papa juga sudah keluar dari kandangnya. With no doubt, i’m facing the guardian dogs.

Tenang... tenang... mereka ga bakal ganggu kalau kita ga ganggu. Dan itu bener, dt ga ganggu mereka, mereka juga ga ganggu dt. Mereka ga ngegigit, mereka ga ngegonggong, mereka ga ngejar, mereka cuma ngebuntuti dt dari belakang. Tiba-tiba belakang lutut dt seperti ada yang nyentuh. Lalu lagi. Lagi. Dan lagi. Sepertinya itu anjing-anjing lagi doyan nempelin hidungnya ke belakang lutut dt. Ya Allah! Itu artinya dt harus ngejama’ takhir shalat dt. Plus dt kudu nyuci itu celana pake tanah biar hilang najisnya.

Hah... *mendesah panjang* sepertinya ini emang jadi the series of unfortunate events yang nguji batas kesabaran dt. Mulai dari flashdisk ilang, kuliah mundur gegilaan, acara pulang jadi ga on time, presentasi kacau, berdiri sampe keram karena nungguin angkot, plus diciumin anjing. Ckckckckck… sabar aja deh…

Tidak ada komentar:

Posting Komentar