Minggu, September 14, 2008

Sahur... Sahur...

Sehari sebelum hari pertama Ramadhan, dt pasang status di YM buat nawarin ke temen-temen siapa yang mau dibantu bangunin sahur dan ada beberapa orang yang mau dibantu. Mulai dari temen kuliah yang waktu sahurnya sama sampe temen-temen beda propinsi tapi masih satu pulau. Berhubung dt emang berdomisili di ujung timur Jawa dan dapat waktu imsak lebih dulu, ga ada salahnya kan, ngebantu temen-temen yang ada di ujung barat pulau Jawa. Tujuan dt mau ngebantu ngebangunin sih simpel aja, kalau ada tanggung jawab, bangun sahur dt juga pasti on time, karena punya tanggung jawab ngebantu ngebangunin orang sahur.

Ramadhan di tahun-tahun sebelumnya, dt susssaaah banget bangun. Butuh beker plus alarm henpun plus telpon dari mama dan papa untuk memastikan dt bener-bener bangun. Tapi sekarang dengan punya tanggung jawab ngebantu temen-temen sahur dt jadi bisa bangun on time, bahkan lebih pagi dari biasanya. Alhamdulillah banget kan...

Tapi sepertinya niat baik dt berujung ga baik. Hari Jumat kemaren dt pulang telat dari Malang dan nyampe rumah baru jam setengah delapan. Badan rasanya capeeek bangeeet, jadi sampe rumah, habis shalat isya’ plus ngejama’ shalat maghrib, dt langsung tepar dan meluncur ke alam mimpi tanpa babibu lagi. Dan begitu ngebuka mata, jam digital di henpun nunjukin angka 03:47. Mati deh!

Yang kepikiran saat itu cuma cepet-cepet bangun dan makan sahur. Mama yang emang lagi diharamkan puasa sih masih enak tidur, papa yang udah bangun merasa ga perlu repot ngebangunin yang lain. Pasti maksudnya biar dt bisa bertanggung jawab sendiri sama kewajiban dt. Tapi ujungnya kan bikin dt kalang kabut sendiri. Nah, adek malah lagi asik makan sambil nonton Bang Jack dan tiga muridnya. Lima menit sebelum imsak dt baru inget kalo dt punya janji ke banyak temen yang harusnya dt bantu bangunin sahur.

Jelas banget udah telat mau bangunin kan... makanya dt lebih milih untuk kirim sms minta maaf karena dt ga bantu bangunin sahur hari Sabtu itu. Dan walhasil, dt tahu boroknya niat baik dt. dt sudah bikin sejumlah orang-orang tersebut jadi tergantung sama dering telpon dari dt untuk bangunin sahur. Pengakuan langsung dari mbak Yuni yang bilang kalo orang serumah telat bangun dan nyaris ga sahur hari itu, Elisa juga telat bangun, Hacchan juga, bahkan yang lebih parah, Rei malah ga bangun sama sekali dan ga sahur. Untung aja Rei tetep puasa dan ga bolong.

See... look what i’ve done!

Buat temen-temen yang sudah dt janjiin untuk dt bantu bangunin sahur, dt minta maaf sebuesar-buesuarnya karena dt sudah teledor dan ga ngelaksanain janji dt. InsyaAllah, untuk yang selanjutnya dt berusaha untuk bangun on time dan doain juga biar jaringan ga rewel dan ngomel “Network Busy” terus, biar dt bisa menuhi janji dt.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar