Rabu, September 24, 2008

Unusual UTS

Di semester yang ketujuh blok pertama ini, dt cuma punya satu mata kuliah yang harus dipelajari. Dan kebetulan hari ini adalah jadwal UTSnya.

Apa? Terlalu cepat? Yah, namanya juga pake sistem blok. Sistem blok itu, gampangnya sistem triwulan. Jadi, setiap tiga bulan kami, mahasiswa Gizi FKUB angkatan 2005 ini, berganti jadwal kuliah. Masih belum ngeh ya? Gini, misalnya, semester ini kita ngambil 20 SKS dan dibagi menjadi delapan mata kuliah. Itu artinya, di tiga bulan pertama (blok satu) kami cuma belajar empat mata kuliah, dan empat mata kuliah sisanya dipelajari di tiga bulan terakhir (blok dua). Udah ngerti kan? Kalo belum kontak dt langsung. Ntar dt jelasin sampe muntah-muntah.

Oke, kembali ke pokok bahasan. Hari ini dt UTS dengan mata kuliah NutriCare. Sehari sebelumnya, layaknya mahasiswa pada umumnya, dt baca-baca hen ot dengan sistem kebut semalam (ga usah komplain, kalo sistem belajarnya sama :D). Walaupun pake acara ketiduran di tengah-tengah baca hen ot pediatric surgery dan kembali tepar di halaman-halaman digestive surgery dan dilanjutkan ngebaca hen ot setelah sahur dan tetep ketiduran di antara HIV/AIDS dan Cancer, dt berhasil membaca keseluruhan sebelas materi yang meng-eneg-kan.

Dan tibalah saatnya ujian. Celingak-celinguk. Kok sepertinya ada wajah-wajah yang belum hadir ya... Padahal lembar soal dan jawaban sudah dibagi. (Intip-intip... weks! 75 soal dalam 75 menit bo...). Jadilah dt miskolin satu-satu. Dari Juju yang ternyata masih di kosan. Kresna yang entah di mana. Septa yang ternyata sudah di depan pintu. Sampai Mamih Mentul yang ternyata masih di kemacetan dengan angkot yang doyan ngetem tanpa memikirkan kebutuhan cepat para penumpang. Untungnya yang lain-lain ini telat-nya ga kebangetan. Yang paling parah adalah mamih. Dan dt terus memantau bagaimana keadaannya via sms karena ujian udah dimulai.

Mamih: dt, bisa minta tolong ga? Aku ini masih 15 menit lagi baru nyampe. Ini ngangkot n jalanan pada macet. Tolong bilangin sama yang jaga ujian barangkali nanti bisa dikasih tambahan 5 menit ato berapa kek
dt: waduh... keknya ga bisa deh... mending nanti ngomong langsung sama bu Mira (itu nama dosen dt yang cantik~)
Mamih: Bilangin dulu deh dt. Kalo udah telat gini aku masih boleh masuk atau nanti habis ujian langsung nyusul dewe
dt: sip! dah dt bilangin... nanti langsung kontak bu Mira ajah... Semangat! Gunakan waktu buat belajar...

Nah lo... sudah pernah lihat orang ujian nyambi ngetik sms bolak-balik tanpa masalah dengan sang penjaga ujian? Kalian baru saja jadi pendengar ceritanya. Wkwkwkwk...

Dan lima menit kemudian, setelah dt laporan ke bu Mira kalo Mamih bakal telat karena kemacetan, mamih pun dateng dan dapet kesempatan waktu yang sama panjangnya dengan yang dateng on time. Syukur yah...

1 komentar:

  1. makasyi ya dt.... aku tak tahu apa jadinya diriku tanpa bantuanmu. hiks...hiks..
    kemaren ampe gemetaran waktu ujian. fyuh....
    mana soal2nya susah banget lagi. yah...smoga aja hasilnya gak seburuk perjuangannya

    BalasHapus