Rabu, Desember 24, 2008

Lost Phone

Sudah tahu kalau beberapa hari sebelum dt brangkat ke desa dt kehilangan handphone berikut kartu abadi yang sudah dt punya sejak jaman SMP? Hilangnya bukan karena kecopetan atau dicuri. Hilangnya karena dt lupa di mana dt taruh hempun dt. Dan kemungkinan tempat terakhir adalah mobil atau rumah. Berhubung ga ada di kedua tempat itu, mungkin aja udah jatuh entah di mana.

Sayangnya dt harus berangkat ke desa dan belum sempet ngurus nomer lama ini. Shortcutnya, dt beli aja nomer prabayar baru. Well, berhubung terbiasa pake nomer pascabayar yang bisa sms dan nelpon seenaknya, dt beberapa kali kehabisan pulsa dan sempet bingung beli di mana. Untung aja ada temen yang jualan pulsa selama dt di desa. Tapi bener deh dibandingin antara make pascabayar sama prabayar, dt jadi lebih irit make prabayar. Pengennya sih ganti ke prabayar, tapi sayang banget sama semua orang yang tahu nomer dt yang lama ini. Dari SMP bo! dt putusin tetep make nomer yang sekarang dan tetep ngurus nomer yang lama.

Dan di sinilah dt, nunggu nomer lama diblokir dan dibuatin kartu baru dengan nomor yang sama. Nah, tadi pas diawal, KTP dt diminta sebagai tanda pengenal, dt sodorin ajah. Tapi langsung dibalikin bo! Ternyata KTP dt mati! Wakakaka.. Untung ada SIM..

Eh, eh, tapi gimana besok coba.. Padahal dt besok niat ke Jakarta coba.. Gimana pas boarding besok yak?

Well, let see then..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar