Senin, Maret 30, 2009

Sumberpucung Side (1)

Situasi kerja dt di puskesmas sumberpucung ga nyaman. Dan masalah ada apa instruktur komunitas, the one and only, bu Tri Hermin.

Ga tau kenapa, sejak awal dt ga suka sama ibunya. dt ga suka sama mulutnya. Ga suka sama cara ngomongnya. Ga suka sama model bajunya. Ga suka sama cara pake jilbabnya. Ga suka.. Ga suka deh pokoknya.

Dari tampangnya sih ga keliatan ga smart, but dont judge a book from its cover, right? Unfortunately, you can judge it from its cover this time. Udah ga smart, ga profesional, plin-plan pula, plus beliaunya bermasalah dengan kepala puskesmas yang bisa-bisa menyusahkan nilai kita entar..

Tugas kami di sini harusnya ambil data sampel dan evaluasi program puskesmas yang notabene harus turun ke lapangan bukannya ngedon di puskesmas. Sayangnya instruktur kami minta separuh dari tim untuk stay di puskesmas. Ngapain juga diem-diem ga guna kan mending jadi tenaga tambahan buat ambil data sampel di desa. Dan walaupun sudah kita coba ngobrol model apa juga untuk mempermudah kami ambil data, tetep ga guna, karena keputusan bergantung pada mood nih orang.

*sighed*

Jumat, Maret 20, 2009

Wlingi

Wlingi, oh, Wlingi...

Sudah sekitar sebulan dt magang di rumah sakit Ngudi Waluyo, Wlingi. Dulu sih, awalnya, dt rencana ngisi blog secara teratur kek pas di Kalisongo dulu. Via hape, gitu. Tapi ternyata kegiatan di sana sangat jauh lebih padat daripada pas praktik PIPPG, jadi ga sempet ngeblog deh... Hohoho...

Oke, ada yang tau Wlingi itu di mana? Ha? Engga? Ya... ya... Dimaklumi... dt awalnya juga ga tau Wlingi itu makanan apa, eh, ternyata nama sebuah kecamatan deket Blitar. Ha? Ga tau Blitar juga? Kelewatan ah. Blitar itu kota di mana Proklamator kita dimakamkan... (kualat lo entar kalo ga tau... ;)) *ngawur*)

Nah, selama magang, kebetulan dt kedapetan instruktur yang sangatamatsuperduperbaiksekali. Namanya bu Eni Kusmiyati Rahayu dengan nomor NIP 140 333 143 (hapal bo~). Bu Eni ini nih orangnya kooperatif, nyantai, akrab, mmbumi, pokoknya asik banget deh. Dan itu menghasilkan respek dt ke bu Eni, ga kek Instruktur yang lain... *lirikin Uut dan jeng K*

Ah, ya, kisah Uut dan jeng K... Nah, salah satu instruktur rumah sakit namanya tuh Eko Muji Nur Utami yang lebih suka menyebut dirinya dengan sebutan Uut Permatasari (goyang dulu mang~) dan kami lebih suka menyebutnya dengan Uut Pematangsawah. Ni orang nyolot banget. Dikit-dikit salah. Dan kesalahan yang diungkit selalu masalah kecil dan ga penting. Masalah rambut yang kudu digelung lah, masalah baju yang kudu seragam kek perawat lah (dt kan ahli gizi bu~ T.T), masalah yang kudu nyapa keras-keras kek anak teka lah, gitu-gitu deh... Geje... Oia, pernah dia ngedumel ke temen-temen pas temen dt -Septa- dateng telat soalnya dia baru pulang dari Ngalam. Kita dah takut sendiri si Septa bakal diapa-apain. Eh, ternyata pas si Uut ngadepin si Septa yang emang lebih tinggi soalnya orangnya jangkung, Uut cuma mesam-mesem fine-fine aja... Nyebelin..

Jeng K a.k.a. Kristina Kusumaningrum yang awalnya dt anggep orang yang kritis, ceplas-ceplos, dan profesional. Ternyata, ada kejadian yang bikin imej orang ini jatuh di mata dt. Jadi, temen dt yang namanya Laras, digodain sama Mr A atau pak Agus, orang Pemeliharaan Sarana yang dari awal dt ga suka sama tampangnya -ga tahu kenapa. Nah, pas Mr A nanyain nomer henpun Laras, Larasnya ya males aja, ngapain ngeladeni orang tua geje, gitu.. gitu mungkin yang Laras pikir, dan berujung tidak ada nomor yang tersebar. Tapi besoknya, Mr A ini nelpon Laras! How come! Ga mungkin temen-temen yang ngasih tau dan ga ada instruktur selain bu Eni yang tahu nomer henpun Laras. Sempet kita curiga ke bu Eni dan tanya langsung, dan mentah-mentah dijawab engga dan memang bukan hak bu Eni buat tebar-tebar nomer henpun orang.
Cerita punya cerita, Sofyan kemaren ditanya sama jeng K nomer henpun Laras. Dan berhubung Sofyan tuh orangnya positive thinking-an, dikasihlah itu nomer henpun Laras. Dia pikir jeng K ada urusan pribadi sama Laras or something. Dan kecurigaan langsung beralih ke jeng K. Dan hancur pula imej jeng K di mata dt.

Oia, untuk beberapa hari, dt sempat memasang status "Semoga selingkar cincin mampu menghalau pentol korek kacang ijo geje" di YM. Nah, ada ceritanya tuh.


Jadi, pas ulang tahun Kostrad, anggota Kostrad ngadain bakti sosial yang bertempat di RSU Ngudi Waluyo. Maka jadilah bertebaran para tentara yang sering dt sebut dengan pentol korek kacang ijo. Awalnya sih biasa aja, tapi pas dt ngolah data di taman bareng Laras, kita digangguin sama satu pentol korek yang geje abis. Ga tau kenapa sejak itu, dt pindahin cincin perak 25.000 dt dari tangan kanan di jari tengah ke tangan kiri di jari manis. Tujuannya? Buat mereka berasumsi sendirilah.

Ah, iya, photo session ga pernah ketinggalan...