Senin, April 27, 2009

People Changes

People changes. And so does dt.

Jadi, apa yang berubah dari dt sekarang? Well, selain fakta kalau dt tambah item dan tambah endut gara-gara magang tentunya.

Hm, lets see..

dt merasa ga seceria dulu. Dulu rasanya semua ringan. Semua bisa dt lewati tanpa harus bersusah-payah. Tapi sekarang rasanya harus dt jalani dengan langkah berat.

Rasanya dulu, memotivasi diri sendiri adalah hal yang mudah. Memaksa diri untuk melakukan hal yang sebenarnya ga ingin dt lakukan tapi tetap harus dt lakukan. Tapi sekarang, dt terjebak dalam jurang malas.

Hal kecil yang ga sesuai keinginan, yang ga sesuai harapan, atau yang hal yang krusial tapi dt anggap ga terlalu signifikan pun bikin dt mentok dan kesandung dengan rasa yang sama. MALAS.

Mungkin itu dosa terbesar dt.

Minggu, April 26, 2009

Ups, Wrong Gender

dt melakukan kebodohan lagi kemaren.

Kemaren kan dt nyewa VCD, nah, pas di persewaan itu dt salah manggil penjaga yang ternyata cowok itu dengan sebutan 'mbak'. Hahaha.. Salah sendiri itu mas-mas punya rambut panjang, diiket separuh, pake anting, pake eyeliner pula. Jadi jangan salahin dt kalo jadi salah ngira. Hoho *ngeles*

Oia, ada lima film yang dt pinjem dan semua film lama. Againts the dark, in the dark place, the omen, runaway jury, dan -yang bikin ga matching- another cinderella story. Honestly, semua dt pilih cume berdasarkan tangan yang seenaknya ngambil. Ga pake acara baca sinopsis atau lihat siapa yang main. Asal comot gitu intinya.

Baru dua setengah film yang dt tonton.

Another cinderella story, yang ternyata boleh juga karena dt suka drama musikal walau ide ceritanya klasik dan dah keliatan gimana alur ceritanya.

Againts the dark, yang ada steven seagel-na tapi dia cuma cameo dan ternyata bercerita tentang perburuan manusia yang terinfeksi dan berubah jadi zombi. And i don't really like zombie-kind movie. It's disgusting. Seeing those pale skin, plain eye, dirty mouth, nails, and fingers, ripping flesh with no manner. Yuks. Bahkan aksi pembantaian a la steven seagel pun ga ngangkat citra ini film.

In the dark place, ini yang baru dt tonton separuh terus ga kuat soalna ngantuk. Maklum, ceritana datar. Kekna bukan film amerika. Soalna pemeranna kek artis porno yang mencoba beralih genre ke film horor. Tapi kekna ide ceritana boleh juga. Kinda silent horor movie with all those creepy backsound with minor bleeding. Ntar deh dt terusin nonton dulu baru ngelanjutin penilaianna. Hoho..

Sabtu, April 11, 2009

Haru Nikah >.<

Hari ini temen dt nikah. Namanya Hartini Sri Utami. Tapi sejak jaman SMA, dt biasa manggil dia Haru.

Ceritanya nih, banyak cobaan pas perjalanan dt ke rumah Haru. Pertama, lepas dari puskesmas, dt nungguin bus dari Sumberpucung ke Ngalam. Ada kali satu jam dt berdiri nunggu bareng Sari tapi ga ada bis gede yang lewat. Untungnya Yaya lewat bersama BMW (box merah warnanya) dan bersedia mbarengi dt ke Ngalam.
-ps. Mbak Wulan, maaf ya dt ngganggu acara kencannya, hohoho-

Dua, kan ceritanya dt ga tau di mana rumahnya, jadi deh pake acara cari alamat dulu. Dan berhubung alamatnya cuma nama desa, rt, n rw, makin merabalah dt. Pas masuk Sukodono, dt tanya orang, 'Panjunan sebelah mana, pak?' 'Oo, tasih tebih, mbak' Oke, masih jauh. Katanya sekitar 3km ke arah pasar. Tapi udah jalan 4km kok ga nemu janur, dt tanya orang lagi dan dapet jawaban yang sama yang bahkan bilang masih kurang 6km lagi. Lah kok. Okeh perjalanan berlanjut. Lama-lama kok makin ga yakin dan tiba-tiba sudah di Taman. Tanya orang lagi deh. Katanya dt kejauhan. Jadi dt kudu balik dan Panjunan itu sesudah deretan pabrik. Oke deh, puter balik dan jalan lagi. Deretan pabrik lewat tapi ga ada tanda-tanda janur kuning melengkung di pinggir jalan. Dan sekali lagi dt tanya orang. Tau dt dapet jawaban apa? Yaps, KEJAUHAN.

Demi jubah kiwir-kiwir Morgana, dua kali kurang jauh dan dua kali kejauhan, bo! Ternyata di depan deretan pabrik tuh ada perkampungan. Dan emang di sana ternyata.

dt masuk, tulis nama, cemplungin amplop, dapet souvenir cantik, salaman cipika-cipiki cupcup muahmuah, cabut deh.

But wait! Cobaan masih menerpa. Beberapa ratus meter sepulang dari undangan, dt tiba-tiba sadar kalau Aiko hilang! Maka kembalilah dt ke tempat Haru buat nyariin Aiko. Untungnya ketemu.

Ha.. yokatta.. Ternyata dt masih jodoh sama Aiko, hehe.. XDD

Kalau Saja

Kalau saja saat itu aku lupa siapa dirinya
Sudah habis babak belur kupukuli

Kalau saja saat itu aku menggenggam sebilah pisau
Sudah kurobek mulut nyinyirnya

Kalau saja saat itu rasa sabarku habis
Sudah menancap kukuku dalam-dalam di tenggorokannya

Kalau saja saat itu aku tidak mengenal hukum Tuhan
Sudah piatu anaknya sekarang

Jumat, April 10, 2009

My Flash T.T

dt melakukan kesalahan bego hari ini...

Grusa-grusu dan panik sendiri sampe ga lihat jalan keluar simpel di depan mata. Padahal beberapa hari sebelumnya dt ngingetin yang lain kalau seharusnya anak ular tuh ga boleh grusa-grusu. Haha..

Jadi gini ceritanya, hari ini ada rencana konsultasi laporan ke Supervisor magang, pak Fajar. Nah, anak-anak lain pulang sekalian libur dua hari sedangkan dt memilih untuk stay di Sumberpucung biar hemat transport dan biar ga capek di jalan, dan laporan dt, dt rencanain untuk dt kirim via email ke salah satu temen biar di-print-in dan dikumpulin juga ke pak Fajar.

Nah, hari ini dt ke warnet mau ngirim itu laporan. Pas nancepin flashdisk, terjadi satu hal FLASDISK dt GA DETECT! Mati deh! Langsung aja kalang kabut sendiri. Gimana ini... Gimana ini... Walhasil, dt ngontak Diana biar ga nunggu kiriman email dt. Dan dt sempet berpikiran untuk ke Ngalam cuma buat nyerahin laporan (idena Diana tuh sebenernya).

Gimana ke Ngalamnya nih? dt milih naik kereta yang jam 12.15. Pas lagi jalan pulang dari warnet, dt mikir aja terus, apa ga ada jalan lain. Sampe kosan, dt pasrah dan nyiapin yang mau dt bawa ke Ngalam sambil nelpon nyuruk-nyuruk ke Hafrin. Setelah dapet comforting words dari Hafrin, dt nyalain lapotop, mastiin klao flash dt emang ga detect di mana-mana. Padahal sebelum berangkat ke warnet tadi masih bisa. Dan emang beneran ga bisa, haha. Jadinya dt nelpon ke pak Fajar, bilang kalau laporan dt bakalan telat.

Oh iya, itu flash disk jadinya puanuas buangets pas ditancepin di laptop. Ga tau tuh kenapa.

Pas sudah pasrah gitu dan lagi pegang-pegang flashdisk yang lagi panas-panasnya, muncul deh itu ide cemerlang bin brilian. Well, biasa aja sih sebenernya. Ide biar dt ga perlu ngelakuin heroic traveling Sumberpucung-Ngalam-Sumberpucung.

Mau tahu idenya?

Beli CD, burn datanya, ke warnet lagi, kirim deh itu laporan.

Just that simple!

Gitu kok ya ga kepikiran dari awal.

Kamis, April 09, 2009

Contrengan

Contrengan.

Jelek banget sih istilahnya. Kenapa juga ga pake nama yang seharusnya? Pemilu DPR-DPRD. He? Kepanjangan? Terlalu susah? Bilang aja males.

Oia, hari ini dt ga ikutan pemilu. Well, bukannya golput, dt sudah nentuin pilihan kok. Tapi keadaan yang bikin dt males. Secara sekarang ada di Sumberpucung buat magang, jadi males banget kalau harus balik ke Mud Field cuma buat coret-coret kertas dan ngerusak kuku jari kelingking dt sama tinta pemilu. Belum lagi bakal keluar biaya dan bakal capek di jalan.

Jadi, pilihan dt untuk ga ikutan pemilu didasarkan pada prinsip efisiensi.
*dijitak gara-gara seenaknya sendiri*

Rabu, April 08, 2009

Jatiguwi Adventure (2)

Ah ya, cerita kemaren nih..

Jatiguwi adventure part two dt bareng Zenta diawali dengan bocornya ban motor yang kami kendarai. Hoho.. Nice, eh? Jadi deh kami nambal dulu. Baru pertama kali ini dt liat orang nambal ban, and it was wow-ing. Semua didasarkan ke ilmu fisika sederhana. Belum lagi alat-alat yang dipakai memang sederhana banget, plus murah abis. Empat ribu perak, ban tertambal, plus dapet dua gelas teh manis anget, krupuk, en jeruk. Mantep ga tuh..

Ban beres, kami lanjut hunting balita yang ternyata makan waktu lebih pendek dari kemaren. Harusnya sih langsung balik ke puskesmas, tapi daripada semacam males nongkrong ga jelas di sana, mending kami jalan-jalan deh. Dan jujugannya adalah waduk Jatiguwi.

Untuk sampai ke sana sih jalannya ga susah. Lurus aja. Tapi ya gitu, medannya bukan jalan halus beraspal, tapi jalan terjal berbatu a.k.a. jalan makadam. Hehe.. Tapi demi jalan-jalan, dijabanin deh.

Dari jalan bagus yang beraspal itu waduk sudah kelihatan, jadi dt pikir deket. Ternyata setelah dijalanin kok ya lumayan jauh. Habisnya itu jalan makadam rasanya ga berujung. Dan sebelum terperosok ke jalan yang lebih jauh dan lebih ancur, berhentilah kami di deket jalan setapak yang sepertinya mengarah ke waduk.

Jalannya sedikit lebih lebar daripada pematang sawah dan menurun banget, jadi motor kudu di parkir dan ditinggal deket sawah. Petualangan berlanjut dengan jalan kaki. Itu jalan pematang berujung di tebing curam yang langsung ngadep ke waduk dan ada satu gubuk yang biasanya dipake penambak buat istirahat. dt nekat aja ke sana walaupun keamanan itu gubuk ga terjamin. Tapi udah jauh-jauh juga, kepalang tanggung, kan.. Kalau ga aman juga, paling-paling nyemplung ke waduk.

Nah, pas di gubuk nih lumayan horor. Secara itu gubuk emang ga meyakinkan dan rada reyot, dan kalau beneran jebol juga lumayan. Soalnya ada sekitar lima sampe tujuh meter tingginya itu gubuk dari air permukaan waduk. Berhubung sudah sampe sejauh ini, rasanya ga lengkap dong kalau ga foto-foto.

Tenang, seri pemotretan selalu ada. Jadi dt gantian saling jepret sama Zenta. Walau sayang ga bisa dt pajang sekarang soalnya dt lagi pake hape, dan hasil jepretan foto yang berobjek dt ga terlalu bagus. Tapi apa mau dikata, sense njepret Zenta memang jauh daripada dt, jadi bagusan fotonya Zenta daripada foto dt *ditendang*.

Hm, untuk hasilnya, dt upload lain waktu deh..

Senin, April 06, 2009

Jatiguwi Adventure (1)

Tepar.

Gempor.

Kelenger.

Terserah deh apa namanya. Yang pasti sekarang dt kecapekan. Dari jam sembilan pagi sampe jam satu siang keliling desa dari ujung sampe ke ujung lagi, dari pinggir jalan besar sampe ke antah berantah. Ngapain? Nyariin 11 balita BGM.

Ha? Ga tau BGM? Okeh, dt jelasin dikit. BGM atau Bawah Garis Merah adalah sebutan bagi balita dengan berat badan di bawah range berat badan normal.

Oke, kembali ke pencarian 11 balita BGM. Sebenernya ini tugasnya instruktur dt, tapi berhubung ada kami, maka jadilah kami diberdayakan dan nggantiin tugas bu Hermin buat melacak kasus gizi buruk.

Nah, dt berpartner sama Zenta sebagai pengendara dan dt navigatornya. Eh, eh, selama di sini kemampuan navigasi dt meningkat tajam, bo! Nah, pertama dt ke polindes dulu buat tanya ke bu bidan Nur di mana aja 11 anak itu berada, yang ternyata pencar-pencar. Yang satu di mana, yang lain di mana. Tapi yang namanya kewajiban ya kudu dijalanin, kan.

Berpetualanglah dt bareng Zenta naek motor lewat persawahan yang menghijau (eh, udah kuning, ding. Udah ada yang panen juga) bahkan kita juga sempet nemuin waduk, bo! -hm, bisa dijadiin objek jepret tuh-

Setelah empat jam penjelajahan dan perjuangan penuh peluh dan nyaris gosong gara-gara naik motor di siang bolong, dt n Zenta berhasil dapet 4 balita, hohoho.. Dan perjuangan masih berlanjut besok.

Minggu, April 05, 2009

Somehow

Tiba-tiba aku merasa sedih

Mereka bilang rasa cinta hanya bertahan selama empat tahun
Dan angka empat itu sudah hampir terlewat sejak rasa itu datang

Cinta...
Bukan, sepertinya bukan cinta
Hanya sekadar perpaduan rasa kagum dan ingin tahu yang dalam
Sangat dalam

Dan kini
Perlahan
Rasa itu mulai pudar

Dan entah mengapa aku merasa sedih