Senin, September 07, 2009

Skrip-s-h-i-t

Entah sudah berapa lama dt jadi suka sebel kalau lihat Ichibun. Ichibun itu nama laptop dt.

Jadi sekarang dt sedang memasuki babak paling kritis bagi tiap mahasiswa. Skripsi. Atau yang lebih suka dt sebut dengan skripshit. Seharusnya babak itu dt lalui dalam dua semester lalu. Tapi dt terlalu nyantai dan terlalu konsentrasi ke pemagangan dan melupakan babak yang satu itu. Well, ga melupakan sebenernya, lebih tepat kalau dibilang pura-pura lupa. Dan berhubung memang ada hal lain yang bisa dt pakai sebagai alasan, dt pakai terus alasan itu sampai batas yang paling memungkinkan. Sekarang.

Masa pemagangan sudah sangat lama selesai. Acara dt yang memolor-molorkan pengumpulan tugas magang juga akhirnya sudah dt kumpulkan. Temen-temen yang lain sudah yudisium dan sekarang lag meributkan dana wisuda yang kek pemerasan. Sedangkan dt? Proposal untuk skripshit aja belum rampung.

Sebenernya banyak temen-temen yang peduli sama dt yang terus-terusan tanya gimana perkembangan babak melelahkan itu. Sampai dt sendiri jengah menjawab dan selalu membalas pertanyaan mereka dengan "Jangan tanya. Sensitif." Dan mereka mengerti itu. Skripshit memang sensitif apalagi kalau perjalanannya lambat dan ga mudah kek yang dt alami.

dt sendiri kadang heran. Apa yang salah sih dengan babak spesial punya dt ini? Toh tema sudah ada. Rigid pula. Bahan sudah siap. Semua tinggal olah. Kalau butuh apa-apa, ada temen, orang tua, dan dosen pembimbing yang siap bantu. Itu artinya masalahnya cuma ada di dt sendiri. Yups. Sudah pasti. Toh, memang ga mungkin menyalahkan orang lain, kan.

Just want to let you know, dt sudah terjangkit virus M4L45 secara kronis. Dan butuh pengobatan dan pembakaran motivasi yang super untuk mengalahkan efek virus yang satu itu dan mencoba memunculkan mood untuk nggarap skripshit. Euh, jangankan skripshit, laporan magang aja susah digarap kalau virus yang satu itu sudah muncul. Dan untungnya dt menemukan trick khusus untuk menghadapi virus satu itu. dt harus keluar dari ruang nyaman yang dt kenal ke tempat baru.

Jadi ga bisa dt nggarap tugas atau skripshit di kamar, di kosan, atau di rumah. dt kudu keluar dari sana. Misalnya kek pas nggarap laporan magang, dt baru bisa menuntaskannya di rumah Afni (temen dt) dalam waktu dua hari aja. Padahal kalau ngerjain di kamar sendiri bisa butuh waktu dua minggu. Belajar dari sana, dt kudu melakukan hal serupa dalam rangka nyelesein satu babak paling kritis di hidup dt ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar