Sabtu, Januari 23, 2010

Corby oh, Corby

Masih inget sama iklan Corby yang menurut dt catchy banget itu? Iya, yang bintang iklannya Nicholas Saputra bareng Dian Sastro itu. Yang soundtracknya dinyanyiin Paloma itu. Iya, Corby yang itu. Emang ada iklan Corby yang lain ya?

Nah, dt langsung naksir tuh sama si Corby (sama Nicholas Saputra juga XD *plak*) yang warna putih atau oren keknya bagus gitu. Sebenernya dt bukan orang yang penyuka Samsung. dt lebih ke pecinta Nokia. Tapi mungkin karena pesona Nicholas Saputra terlalu kuat untuk ditepis jadilah dt tergoda untuk memilih sebuah Corby. *halah*

Waktu itu opsinya ada dua. Corby yang touchscreen atau Corby txt dengan qwerty pad-nya. Kalo disuruh milih, dt milih yang txt aja deh. Soalnya sampe sekarang dt merasa kalo texting pake touchscreen itu lamanya mait-amit karena merasa tangan dt lebih cepet daripada kecepatan loading sebuah handphone. Bahkan kecepatan loading Aiko kadang juga kalah cepet. Makanya dt lebih pengen Corby txt.

Jadilah dt minta sama mama. Pengen dibeliin gitu. Tapi pas dummy-nya mama bilang itu Corby kek mainan secara ukurannya yang cuma segenggaman tangan plus bodynya dari plastik gitu. Dan mama memang lebih suka sama henpon yang bodynya dari metal. Kesannya kuat, gagah, dan tahan banting. Apalagi mama tahu kebiasaan dt yang doyan ngebantingin henpon *elus-elus aiko* makanya diurungkanlah beli Corby txt.

Terus kemaren dt browsing-browsing lagi karena masih pengen beli hape baru. Eh ternyata varian lain dari Corby sudah keluar. Ada Corby pro yang punya layar touchscreen lengkap dengan qwerty pad di dalam slide-nya. Plus, Corby pro ini sudah lengkap dengan wifi di dalamnya. Mana isunya hanya kisaran dua jutaan. Jadi pengen Corby pro deh, sekarang.. XD

Jumat, Januari 22, 2010

New Skin! (lagi)

Oke, dt ngaku! dt adalah orang yang gampang bosen.

Dan itu adalah sebuah fakta yang hampir semua orang tahu sebenarnya, hohoho.

Tampang blog dt tersayang ini jadi keliatan manis yak. Awalnya dulu dt pake sebuah skin (Fairy Tales namanya) yang rasanya dt banget. Sumpah! Dengan background hitam, warna font putih-hijau gelap, dan header twisted forest fairy-nya. Kenapa hitam? Karena sampe sekarang dt merasa hitam adalah warna yang elegan, misterius, dan sensitif. Kenapa hijau? Karena dt adalah seorang Slytherin :p. Oke alasan klise. Entah kenapa, dt memang punya ketertarikan sendiri sama warna ini. Rasanya seger aja gitu. Tapi buan berarti dt ga suka warna yang lain lo. Ini buktinya sekarang blognya berubah jadi sweety-creamy-yummy gini warnanya. *lol* Dan tentang header dari skin pertama dt, rasanya waktu pertama kali liat header itu, mata dt langsung tertancap di sana dan tak ingin pindah ke skin lain.

Nah, kalo dt ngerasa skinnya sudah dt banget, kenapa dt ganti skin lagi? Karena itu template klasik. Kalau mau ngedit ini itu rasanya setengah mati, mengingat dt itu imbisil kalo tentang coding html gitu. Bondonya cuma nekat, trial and error, dan waktu yang sangat amat lama untuk mengobrak-abrik skin Fairy Tales itu sampe akhirnya pantas untuk ditampilkan.

Tapi kalo emang pembuatannya juga setengah hidup gitu, kok gampang amat ngegantinya? Ah, kata sapa juga gampang ngegantinya. Lagian itu skin udah dt pake lumayan lama lo, dari awal pertama dt ngeblog sampe Oktober 2009. Hampir satu setengah tahun dan dt capek kalo kudu ngedit kodenya kalau pengen ini itu. Mana kemudahan template beta juga sangat menggoda makanya dengan berat hati dt meng-up gradenya dengan template beta.

Kebetulan waktu nyari template beta pertama dt, mood lagi datar-datar aja, jadi yang dipake akhirnya pun pake template yang datar-datar aja. Beberapa orang bilang bagus sih template-nya. Simple and clean. Tapi taste dt-nya kurang berasa. Nah loh, apalagi itu taste dt. dt juga ga bisa ngejelasain, sih, hehe. Tapi rasanya template beta yang cuma mampu bertahan selama tiga bulan ini kurang mampu menggambarkan dt. Makanya dt ganti lagi jadi yang sekarang ini.

Sebenernya yang ini juga masih setengah hati karena dt merasa kalau template yang sekarang ini terlalu manis, terlalu girlie, dan terlalu pinky buat seorang dt. Tapi Ayu bilang skin ini creamy, bukan pinky. Terus Mida juga bilang kalo skin ini lucu walau kurang menggambarkan sisi mature dt (jujur ya, sampe sekarang dt masih merasa terlalu childish untuk punya sisi mature). Tapi berhubung dt jatuh cinta sama monster yang ada di pojok kanan sana, maka dt bulatkan hati untuk mengubah blog dt jadi sweety-creamy-yummy kek gini.. XD

Kamis, Januari 21, 2010

Put the Blame on Ayu

Oke, salahkan Ayu karena sudah mengenalkan arrogant dance ke dt!

*rofl*

Jadi pas Ayu maen ke Ngalam, dia nunjukin music video-nya Brown Eyed Girls yang Abracadabra yang ada arrogant dance-nya ituh. Katanya sih, si Rere (Rere cewek, bukan Rere raja kumis Tulungangung!) doyan banget sama arrogant dance ituh. Waktu pertama ngeliat video-nya mah merasa rada-rada geje soalnya versi originalnya yang katanya bahkan di Korea sana rada kontroversial. Soalnya di video originalnya salah satu personel BEG ceritanya ber-intercourse sama model cowoknya gitu. Yang ngeliat kan jadi rada geli-geli gimana gitu (padahal excited juga *ditabok*). Jadi pas bareng Ayu ga nonton videonya sampe lengkap. Cuma nyampe bagian arrogant dance-nya ituh.

Tapi berhubung dt penasaran sama lagunya, soalnya kedengerannya asik, maka dt akhirnya ngubekin Youtube dan menemukan video yang sama dengan yang dikasih lihat sama Ayu. Tapi pas liat related videonya, ternyata ada yang berjudul "BEG - Abracadabra Dance Version". Langsung buka deh. Ternyata emang Dance Version isinya. Ga ada deh adegan personel-ga-penting-bareng-model-cowok itu. Lengkap ngedance doang dari awal sampe akhir. Uhui!

Entah karena musiknya yang enak buat ngedance atau dancenya asik buat ditiru, atau kebetulan aja dt lagi setengah hati nggarap skripshit, dt jadi lebih memilih untuk belajar niruin dance-nya BEG itu full version! Termasuk goyangan songong-nya BEG yang terkenal ituh *ngakak*. Lengkap dari awal sampe abis! Sumpah!

Eh, ga lengkap ding. Ada gerakan yang bagian mereka nyanyi ralalala-ralalalala itu kan dance-nya pake ndlosor-ndlosor segala, nah yang itu ga dt tiruin. Ntar ga jadi songong dance lagi namanya, bisa-bisa jadi mupeng dance itu ntar *disambit sepatu*. Anyway, pencapaian dt dalam tiga hari ini sudah bisa menguasai gerakan pinggul ke atas lengkap dengan gerakan tangan dan kepala dari awal sampe akhir lagu, hitungan langkah juga udah lumayan, tinggal ngegabungin doang dan nentuin arah stepnya doang. Maka sempurna sudah songong dance a la dt. Uhui!

Oia, yang pengen liat music video BEG - Abracadabra Dance Version, bisa liat di sini. Dan tolong jangan minta liat dt bersongong dance yak *kepedean*

Minggu, Januari 17, 2010

Night with Ayu (2)

Well, ga cuma night sih, soalnya sampe besok paginya dt juga abisin bareng ayu yang emang lagi memasuki masa idle sampai waktu keberangkatan penerbangannya nanti. Jadi, kami berdua berencana untuk menghabiskan waktu yang lumayan banyak itu dengan menikmati hidup hedon walau sejenak. Dan tenang aja, bukan hidup hedon a la Rere yang kudu bersentuhan dengan mall, topman, manzone, dan keluarganya (hyah, Rere kena lagi *ngakak*). Hedon kita lebih ke menikmati hidup dan memanjakan lidah, mata, dan telinga kok.

Sore, sesaat sebelum maghrib, dt udah nyampe di hotel Ayu dan langsung jadi slonong girl ke kamar Ayu karena lagi males berbasa-basi sama mas-mas resepsionis. Sore itu dt pake jeans, cami putih, dan kemeja ijo army. And clearly freed from dress, ribbon, and doll! *jitak Sha* Tampil feminin itu emang manis dan menyenangkan, apalagi dt emang doyan eksperimen sama alat make up. Tapi jelas pake baju casual lebih nyaman dan ga ribet.

Sekitar jam setengah tujuh, kita keluar dari hotel dan nyegat angkot dari depan hotel untuk menuju jujugan pertama. Yeah, pertama, karena malam itu kita berencana ngeluyur ke tiga tempat dan memang berencana untuk menghabiskan malam minggu sampe ketemu minggu dini hari kok. Mumpung wiken gitu. Oia, jujugan pertama. Toko Oen. Toko tua yang udah berdiri sejak 1930 jelas sebuah tempat yang kudu diampiri kalo ke Ngalam dong. Penuh dengan sejarah Ngalam gitu (padahal dt juga baru pertama ini ke sana *grin*).

Di toko Oen kita pesen keik dan es krim. Yeap, menu andalan toko Oen itu emang es krimnya. dt pesen cheese cake dan peach melba ice cream. Ayu pesen black forrest dan es-krim-yang-entah-apa-judulnya-karena-dt-lupa, yang isinya ada empat rasa, vanila, cokelat, kopi, dan mocca. Enak deh es krimnya. Yeah, secara memang menu andalannya toko Oen adalah es krim tempo dulunya. Untuk pilihan menu di sana juga beragam dan ga cuma melulu es krim, keik, dan camilan. Ada juga makanan Indonesia, chinese food, eastern course juga ada. Belum lagi tempatnya memang cozy buat ngumpul dan ngobrol-ngobrol, jadi ga rugilah kalo mau nongkrong di toko Oen.

Next stop, Gramedia. Hahaha. Yeah, toko buku dan saat itu sudah hampir jam sembilan. Ga terasa memang karena keasikan ngobrol di toko Oen. Ngobrol apa? Wah, itu mah ofderekord kalo dt nekat ngebeberin, bisa-bisa digorok pake pinggiran kertas yang setajam silet sama Ayu *tongue*. Oke, kembali ke Gramedia, berhubung kita memang doyan buku dan keknya Ayu belum puas sama Gramedia Matos di hari sebelumnya, di sinilah kami. Menelusuri rak-rak bacaan fiksi entah karya anak negeri atau terjemahan.

Ayu tertarik sama serial petualangan Percy Jackson and the Olympians karya Rick Riordan sebenarnya, tapi berhubung setelah kita obrak-abrik itu rak dan katalog yang ada, seri pertamanya yang berjudul the Lightning Thief sudah habis stocknya membuat Ayu urung membeli keempat serial lanjutannya. Yaiyalah. Mana enak baca buku bersambung tapi loncat-loncat. Mulailah dari awal dan selesaikan di akhir. Ya to?

Sementara Ayu masih lihat-lihat buku lain untuk mengobati sakit hati karena the Lightning Thief-nya habis, mata dt tertumbuk sama sebuah buku biru tebal yang berjajar di bawah jajaran buku Lost Symbol-nya Dan Brown. Judulnya yang biru besar-besar berbunyi Atlantis, ditemani sebuah peta Indonesia. Yang terbersit saat itu adalah, "Wah, ada cerita fiksi yang memakai Indonesia sebagai sentralnya! Keren! Mana dihubungkan sama the Lost Atlantis pula!" Langsung deh dt saut bukunya buat ngebaca sinopsis dan komentar-komentarnya. Tapi begitu ngeliat siapa penulisnya, dalam kepala dt langsung bereaksi, "SUMPE LO?" soalnya penulisnya adalah seorang profesor Brazil yang memang kudunya menulis hal faktual bukannya fiksi. Dan itu berarti isi buku yang dt pegang bukan fiksi, tapi faktual! Well, at least teori beliaulah, yang menyatakan bahwa bahwa Indonesia adalah benua Atlantis yang tersohor itu. dt yang berasa kena serangan jantung karena ga percaya ada orang yang mengajukan teori bahwa Indonesia adalah bekas pusat peradaban tinggi yang kemudian hilang karena banjir besar itu, langsung mengembalikan buku tadi ke raknya dengan damai. Belum berkeinginan untuk membeli dan membaca teori yang dipaparkan sang profesor.

Akhirnya kita keluar dari Gramedia dengan tangan hampa karena memang ga nemu buku yang sesuai keinginan dan kita langsung menuju jujugan terakhir kita. De'Liv! Nah, de' Liv ini cafe sebelahnya perpustakaan kota Ngalam dan ada yang bilang kalo de'Liv adalah cafe paling keren seNgalam Raya, jadi ga ada salahnya dong kalo coba didatangi. Naik apa ke sana? Still. Ngangkot. Jadi kita awalnya naik AG terus kudu ganti AL atau ADL di perempatan BCA. Sayangnya jam sudah menunjukkan pukul setengah sepuluh lewat yang menandakan semakin tipis saja stok angkot yang bakal lewat. Dan bener aja ga ada angkot yang lewat akhirnya kita ngelanjutin perjalanan ke de'Liv sambil ngesot. Engga ding, ga ngesot kok. Kita masih kuat jalan santai sambil menikmati sejuknya Ngalam di malam hari.

Di de'Liv kita makan lagi bo. Secara energi yang didapet dari keik dan es krim sudah habis buat ngest, eh, jalan dari perempatan BCA sampe de'Liv gitu *alesan*. So, Ayu pesen ayam kremes pake iced lemon tea, dan dt pesen salmon steak pake green tea. Sambil menikmati tayangan ulang konsernya Pink kita lanjutin ngobrol ngalor-ngidul. Nah, sekitar jam sepuluh, baru muncul itu live music-nya (dan seperti biasa, dt lupa nama band-nya, hohoho...). Live music yang enak didenger, makanan yang enak dan murah, plus suasanan yang cozy, jelas ga heran kalo ada yang bilang kalo de'Liv itu cafe paling keren seNgalam. Jadi, kita berdua nongkrong sambil ngobrol-ngobrol sampe sekitar tengah malem sebelum akhirnya balik ke hotel.

Sabtu, Januari 16, 2010

Night with Ayu (1)

Alkisah Sha minta sebuah oleh-oleh pada Ayu yang lagi bertugas ke Ngalam City. Oleh-oleh yang tidak biasa karena biasanya buah tangan dari Ngalam itu keripik tempe, keripik apel, atau keripik-keripik yang lainnya. Tapi yang Sha minta malah foto dt berpita dengan baju babydoll plus ngebawa boneka. Jadi, demi memenuhi permintaan Sha dan menjaga keselamatan Ayu waktu balik ke Ibu Kota entar, dt nyamperin Ayu di hotel buat photosession.

Sembari menanti Ayu yang pulang telat dari kerjaan karena diajak makan soto ayam lombok bareng kliennya, dt nongkrong di McD sambil menikmati menu kreasi sendiri. Sundae Fries! Jadi, dt makan kentang goreng yang dicolekin ke es krim Sundae. Enak lo. Gabungan para asin gurih kentang goreng berpadu apik dengan manis lembut es krimnya. Eh, kok jadi ngiklan.

Oke, BTT.

Setelah menunggu dalam penantian panjang dan geje karena diliatin orang gara-gara paduan makanan dt yang ga umum, akhirnya dt ketemu Ayu juga. Dan tanpa panjang lebar dt langsung menghias diri dengan pita dan mengabadikannya dalam kamera Aiko tersayang. Lebih cepat selesai lebih baik. Oia, yang pengen liat hasilnya, jangan lupa ketik reg(spasi)dt kirim ke 8080 ntar dt upload ke album di fesbuk. Tunggu aja. *wink*

Nah, selesai acara pemotretan, kita pada conference call bareng Suma n Thiwy. Selama nelpon Suma dicengin abis-abisan sama Ayu. Kemaren Rere yang jadi korban, sekarang Suma. Untung Ayu ga doyan ngecengin dt. Hoho. Tapi kalo dirasa-rasa, Suma sepertinya emang punya gen dan bakat untuk jadi TO alias Target Operasi kok. Jadi ga heran kalo dia sering jadi objek teraniaya. Wkwk.

Kamis, Januari 14, 2010

Such a Blustering Night!

So, berhubung Ayu yang jauh-jauh dari Ibukota sono lagi dapet kerjaan di Ngalam, ketemu adalah sebuah kewajiban. Bahkan Cheeta yang dari Surabaya aja juga dateng ngegandeng Amel. Tapi Rere yang tinggal naik motor Ciliwung-Matos aja ga berani nerobos hujan. Mengutip umpatan Achim, "Ku*is!" Oke, acara menghujat Rere nanti akan dilanjutkan kok. Jangan kuatir :p

Jadi, tadi pagi dt ngecek ke tempat di mana Cheeta dan Amel nginep nanti dan bilang mereka bakal kedatngan tamu tengah malem. Setelah jam menunjukkan jam setengah lima, dt pun berangkat ke stasiun buat ngejemput dua wadon ini. Mereka naik Penataran yang kudunya nyampe jam lima dan ternyata baru dateng jam setengah enam. Well, ga bisa dibilang telat sih, soalnya biasanya lebih ngaret lagi dari itu. Nah, langsung deh capcus ke hotel tempat Ayu menginap.

Nyampe di Trio Indah dt nyamperin resepsionis dengan niat berbasa-basi biar ga jadi slonong girl gitu..

dt: Permisi mbak, mbak Ayu di kamar 105 bisa ditemui?
Resepsionis: Ah, kostumer kamar 105 sedang afternoon tea
dt: (ebuset, afternoon tea jarene) Oh, di mana ya?
Resepsionis: Itu di restoran *tunjuk tiga orang yang duduk sekitar 20 meter dari dt*
dt: (ealah, di sana ternyata) Biar saya tunggu kalau gitu

Nah, di sela-sela afternoon tea-nya dengan kolega dan atasan, Ayu nyamperin tiga anak ilang ini dan Cheeta langsung berkomentar, "mbak Ayu pake ROK!" Wkwkwk. Yeah, adalah sebuah kejadian yang jarang banget terjadi kalo kalian ketemu Ayu pas lagi ga kerja (dan kalo kejadian berarti besok mau ada hujai badai). Soalnya biasanya Ayu itu lengket sama koas dan celana jeans-nya.

Setelah Cheeta absen dan Ayu ganti baju, kita berempat langsung ke Matos sesuai dengan perjanjian awal. Rencana awal sih kita bakal ngangkot, tapi berhubung di luar sana lagi hujan deras, jadi deh naik teksi. Waktu itu sudah hampir jam setengah delapan, padahal janjinya pada jam setengah tujuh bareng si Rere. Herannya Rere juga ga ngasih kabar apa-apa. Di sms, pending. Di telpon, ga diangkat. Dan ternyata dia malah meninggalkan pesan di wall dt dan bilang kalo itu nomer dipake buat modem. Bah, dikira dt punya blekberi yang bakal bunyi tiap ada notifikasi baru kali ya..

Alkisah Rere yang masih di kosan (atau kontrakan ya?) di Ciliwung sono dan katanya terjebak hujan terus-terusan dicengin sama Ayu dan Cheeta yang emang pengen ketemu dan penasaran sama si Raja Kumis dari Tulungagung ini. Entah dicengin lewat plurk, sms, bahkan lewat telpon dengan tema ejekan "anak hedon ga punya jas ujan" *ngakak*. Lagian yang bener aja, anak hedon yang bilang duit tiga ratus ribu cuma cukup buat seminggu kok ga bisa beli jas ujan (jadi ikut ngecengin deh :p). Sampe-sampe Cheeta mencetuskan ide untuk mengado Rere sebuah jas hujan Teletubbies warna-warni kalo pas ultah entar si Rere masih belum punya jas ujan.


Popquiz!
Beri tanda (x) pada jawaban yang Anda anggap benar!
Tebak apa umpatan Achim untuk Rere:
( ) a. Kubis
( ) b. Kudis
( ) c. Kukis
( ) d. Kumis
( ) e. Bukan salah satu di atas, tulis jawaban Anda ...

Rabu, Januari 13, 2010

Blog Baru di Tumblr

Jadi, gara-gara beberapa temen nw pada mindahin blognya ke tumblr, dt jadi penasaran memang apa okenya tumblr dan memulainya dengan bikin akun di sana.

Pertama masuk dt langsung disodorin pertanyaan mau pake alamat situs apa. Bah, belum ada persiapanlah, tapi ga mungkin bisa sign up kalo ga nyodorin alamat situs yang dimauin, jadi dt pake sawohitam sebagai nama blog tumblr dt. Diubek-ubek sana-sini, dicustomize dikit, pilih-pilih theme, plus ngulik-ulik dashboard, dan tiba-tiba kepikiran untuk menjadikan tumblr sebagai blog lain dt! Isinya? Jelas masih omongan geje dt lah. Bedanya, di tumblr nanti dt bakal ngecipris pake bahasa internasional. Haha. Yeah, keminggris dikit gapapa kan.

Sebenernya dt punya setumpuk blog yang semua terkonsentrasi di blogger dan dengan akun email yang sama. Maklumlah dt emang paling males kalo kudu sign in-sign out dan bikin email banyak-banyak (padahal udah punya lima dan aktif semua :p) . Jadi punya blog yang terkonsentrasi jelas kenyamanan buat dt.

Tapi kenapa dt pilih blogger? Well, clearly karena blogger itu ramah dan mudah kalo mau dimodifikasi dan diutek-utek seenak udel. Mulai dari yang pemula sampe yang mau bikin template html nya sendiri juga bisa kan. Dulu pernah sih bikin di wordpress, tapi berhubung otak dt ga nyampe dengan keribetan di sana, akhirnya dihapus juga akun di sana dan kembali ke blogger *ngakak*

Eniweis, dengan adanya blog baru di tumblr sono bukan berarti dt meninggalkan blog dt tersayang ini kok. ^^

Oia, sebenernya dt penasaran kenapa nama situs penyedia blognya bernama "TUMBLR" apa mungkin dulu niatnya pake kata TUMBLE tapi berhubung typo jadi TUMBLR ya? Secara, huruf E sama R kan jejeran gitu.. *mikir*


ps. and yeah, dt tidak ingin membagi alamat blog dt di tumblr :p

Minggu, Januari 10, 2010

Bright Sunday in a Rainy Season

Ngalam terang seharian!

Hal yang jarang terjadi di minggu-minggu ini, walaupun cerahnya hari ini sudah terprediksi oleh dt. Well, dt bukan peramal cuaca sih, tapi dt cuma nebak dan memperhatikan kebiasaan yang ada.

Sebenernya sejak dua hari terakhir, Ngalam terus-terusan diguyur hujan nonstop! Sedikit aneh, eh? Yeah. Karena umumnya pola hujan di bulan Januari itu, cuaca cerah lengkap dengan matahari atau kadang ditemani sedikit awan sampai datang waktu dhuhur, setelah itu baru giliran awan mendung mengambil alih dan biasanya dilanjutkan dengan hujan hingga matahari masuk ke peraduan dan kembali cerah berangin saat malam tiba.

Tapi ini mulai dari dua hari lalu hujan beneran ga berhenti, paling cuma berkurang volumenya dan menjadi gerimis. Seperti diperas habis-habisan, hujan pengen ngehabisin stok airnya sampai ga tersisa seakan tidak ada hari esok. Lalu, kemaren, sekonyong-konyong dt teringat kalo besok (hari ini, maksudnya) Brawijaya punya acara Jalan Sehat. Jelas sudah penyebab keganjilan alam yang terjadi.

Menurut analisa dt, pihak Brawijaya menggunakan jasa pawang hujan untuk memastikan agar hari H Jalan Sehat bakalan cerah ceria sepanjang hari, makanya jatah hujan hari minggu ini dihabisin selama hari jumat dan sabtu.

Jaman gini masih pake pawang hujan? Secara sekarang sudah jaman modern di mana semua harus dapat dijelaskan dengan akal sehat dan jauh-jauh dari hal-hal klenik seperti pawang hujan, kan? Apalagi yang ngadain acara adalah Universitas Brawijaya yang notabene sebuah pihak akademis yang sudah seharusnya mengedepankan logika daripada kepercayaan, kan?

Well, sedikit memang ga masuk akal memang, tapi kalo terbukti mempan, ga ada salahnya menggunakan jasa mereka, kan.. *grin*