Sabtu, Februari 06, 2010

Dark Side of Skripshit

Thanks to skripshit, pola hidup dt jadi berantakan.

Entah sejak kapan dt jadi kalong-man kek gini. Biasanya jam 9-10 dt sudah merasa ngantuk dan beranjak tidur dan mampu bangun jam empat esok paginya. Nah sekarang, baru bisa memejamkan mata dengan tenang saat jarum jam menunjukkan pukul tiga lebih dan baru bisa membuka mata dengan berat sekitar jam tujuh pagi.

Jujur ya, dt kangen dengan pola tidur dt yang lama. Tidur dengan nyaman, cukup, dan berasa segar saat pagi datang. Bukannya malah punya punggung remek, kemeng, dan sakit setiap kali bangun tidur. Ditambah lagi efek begadang itu jelek banget buat kesehatan dan kulit. *sigh*

Kalo dt perhatiin, kulit dt jadi tambah pucat, kering, dan kusam sejak ngegarap skripshit secara intens. Secara selama ngegarap skripshit dt jadi jarang keluar dari kamar dan kurang bergerak karena menghabiskan banyak waktu hanya nangkring di depan Ichibun. Jadi deh dt kurang terpapar sinar matahari, kurang beraktifitas, plus kurang oksigen.

Duduk seharian di depan Ichibun juga ga bagus buat badan. Punggung, pundak, dan leher dt jadi sakit karena terus-terusan duduk ngebungkuk walaupun dt sudah meletakkan Ichibun di meja dan dt duduk di lantai. Dan karena terlalu lama membungkuk, organ di dalam perut juga jadi tertekan dan jadi sering terasa sakit pada saat-saat tertentu. Utamanya di sekitar hepar. Jadi pengen periksa ke dokter deh.

Permasalahan belum selesai juga sayangnya. Karena kurang bergerak, dt mulai kehilangan massa otot dt. Beneran ya, dulunya dt punya otot trisep dan betis yang kenceng. Tapi sekarang dt bahkan sudah mulai bisa gundukan otot lemah itu. Padahal dulu rasanya rajin banget latihan ringan tiap bangun tidur buat ngejaga massa otot. Tapi sekarang bangun tidur, buka mata, langsung buka n mantengin Ichibun lagi.

Urusan makan juga jadi kacau. Buat ngejar deadline, terkadang dt merasa kalau makan pun termasuk kegiatan yang bisa diabaikan untuk memperbanyak waktu untuk ngegarap skripshit. Belum lagi berada di hadapan Ichibun memang membuai. Jadi deh acara makan dt makin jarang dan makin tidak teratur. Dan untuk menipu diri sendiri, dt memilih untuk beli camilan tinggi gula, natrium, dan soda macam biskuit, roti kemasan, dan minuman bercafein untuk mengganjal perut tapi makin jarang minum air putih karena males kalo kudu bolak-balik ke kamar mandi.

*sigh*

Sepertinya skripshit benar-benar mampu memaksa seorang calon tenaga kesehatan untuk hidup dengan pola yang tidak sehat.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar