Senin, Januari 10, 2011

A Reallife Networld


i'm in the point where i want my reallife back which i have to leave mynet world that i already love so bad.. #lifeless
Itu yang dt tweet tengah malam tadi yang sayangnya langsung dt hapus. 

dt menganggapnya sebagai racauan tengah malam. Tapi kalau dipikir lagi, mungkin tweet itu ada benernya. I do love my networld. Di dunia maya dt sudah membangun dunia dt sendiri, dt belajar banyak, dan dt juga nemu banyak manusia-manusia yang lebih teman daripada teman di dunia nyata.

Aneh kah?

Kalau mama dt pasti bilang "Aneh banget. Kok bisa berteman dengan manusia yang tahu bentuknya aja engga? Kok bisa percaya dengan orang yang pernah bertatap muka aja belum?"

Kalo ditanya kok bisa, ya bisa aja. Buktinya bisa..

Tapi mungkin kalian yang sudah larut dan terbiasa dengan dunia maya pasti menganggap hal itu hal yang biasa. Sepertinya generasi sekarang memang lebih terbiasa berinteraksi dengan barang daripada manusia langsung. Ah, teknologi.

Entah kenapa dt merasa sedikit takut dengan kenyataan itu. Apa bener dt termasuk orang yang lebih mampu berinteraksi dengan barang? Apa bener dt kemampuan berinteraksi langsung dengan manusia sudah berkurang? Kalo beneran iya, ngeri..

2 komentar:

  1. hahahahah, kita belom pernah ketemu tapi cuit cuit terus tiap hari. kadang temen di dunia maya lebih manusia kok dari yang nyata #eh

    sayangnya saya juga mengalami syndrom yang sama. tp bukan berarti berinteraksi sama mahkluk yg sebenernya tu ga penting. kalo interaksi sama dunia maya mulu ntar yang ada makin putih.. soalnya didalem kamar mulu hihihiihihi..

    BalasHapus
  2. @feby: haha.. iya nih.. ntar kalo dt ke malang, perlu bersua kita ;))
    apaan putih.. tetep gelap aja ini mah =))

    BalasHapus