Senin, Januari 03, 2011

When to Say Sorry


Entri kali ini muncul setelah dt chatting dengan seorang temen yang lagi ditodong untuk nulis artikel. (Aduh, jadi inget sama deadline artikel sendiri :3) Ceritanya, temen dt diminta untuk membuat artikel yang intinya adalah:

"in a fight, cewek itu harus submissive. bukan berarti harus nurut kayak kerbau, tapi yg harus minta maaf, itu bagiannya cewek."

Bibir dt langsung mengerucut saat itu juga.

Masa siapapun yang salah, cewek yang kudu minta maaf? Ga bisa gitu lah. Harus lihat situasi dan kondisinya gimana. Makan ati aja terus, kalo cewek yang cuma kebagian minta maaf sambil menghela nafas panjang n ngelus dada mulu..

Jadi, setelah dt tanya lebih lanjut, kondisinya adalah kalau saat sepasang kekasih bertengkar, siapa yang harus minta maaf lebih dulu? Harusnya sih yang salah, kan? Logikanya sih gitu, ya.. Tapi dalam kenyataanya, kalo nunggu yang salah ngaku dan minta maaf dengan ksatria, bakal keburu putus itu sepasang kekasih.

Menurut dt, saat bertengkar sudah blur tuh yang namanya garis batas antara benar dan salah, karena saat bertengkar pasti sudah bawa-bawa emosi dan ego masing-masing. Nah, kalo sudah digandolin ego muncullah rumus "Saya benar. Kamu salah. Kalaupun kamu benar, pasti ada salahnya." Ini yang bakal ngerusak hubungan.

Satu-satunya cara untuk menyudahinya jelas salah satu dari dua pihak harus menurunkan emosi dan melepaskan atribut egonya. Berhubung konsentrasinya adalah penyelamatan hubungan, bukan penentuan salah-benar, terserah sih siapa yang mau minta maaf duluan. Ga bergantung jender. Tapi yang dt tahu, biasanya yang minta maaf duluan adalah yang lebih mampu mengontrol emosi, punya dada yang lebih lapang, dan tahu kalau prioritas hubungannya lebih penting daripada memenangkan pertengkaran.

Jadi, sekarang kalo lagi bertengkar, siapa yang mau minta maaf duluan?

2 komentar:

  1. @celo: pengennya sih gitu.. itu gambar nemu dapet googling kok.. :3

    BalasHapus